Welcome My Baby Sholgan

Setelah sama-sama menghabiskan sisa-sisa menu lebaran di meja makan dan membereskannya, saya menatap tumpukan piring kotor dengan resah. Lalu pandangan saya beralih ke perut yang semakin membesar tapi entah kapan makhluk mungil yang di dalamnya keluar meramaikan rumah kami. Terhitung sudah tiga hari lewat dari HPL dan teringat liburan lebaran si ayah beberapa hari lagi selesai. Bakal repot kalo lahiran sementara ayah sudah masuk kerja. Lagi pula saya kangen sama mama papa di Rempoa. Apalagi lebaran di komplek sepi banget kayak kuburan.

Lalu saya mengelus perut sambil bilang: Sholgan sayang ayo dong keluar. Ditungguin sama ayah, bunda, n kakak terus jid sama jidah juga nungguin. Mumpung ayah libur. Saat ini saat yang paling tepat nak untuk kamu keluar. Bunda yakin, kita bisa kerja sama dengan baik, nak.

Setelah itu seperti malam-malam sebelumnya. Saya main-main sama si Kakak dan ngobrol ngara ngidul sama ayah. Tapi entah kenapa malam itu saya tidur lebih awal dari biasanya. Gak seperti biasanya ikutan mereka bergadang. Rasanya lelah banget. Padahal seharian lebaran ini saya santai, nggak kerja apa-apa. Cuma rasanya perut kenceng n si Sholgan nyundul terus. Berasa makin susah jalan.

Tepat jam setengah dua belas saya terbangun. Berasa ada cairan yang keluar. Agak panik karena takut ketuban pecah atau apa gitu. Ternyata ngeflek. Perlahan-lahan saya merasakan kontraksi. Rasanya kayak sakit perut lagi haid tapi lebih sakit n pinggul panas banget, cuma belum begitu sakit. Masih bisa ditahan.

“Ayah, aku ngeflek.” Kata saya keluar dari kamar mandi.

“Uhmm..” si ayah masih asik online di hp sementara Aliya rupanya sudah tidur.

Beberaapa menit kemudian. “Ayah, aku kontraksi nih!” sambil meringis megangin pinggul.

“APA!!!” si ayah langsung panik. “Bidan Yumi pulang kampung, Bun. Apa beneran udah waktunya?”

“Sepertinya iya. Sholgan nurut sama bunda. Tadi bunda suruh dia lahir besok.” Saya masih meringis kesakitan menahan kontraksi yang masih 10 menit sekali.

“Terus gimana?”

“Gimana apanya?”

“Bidan Yumi pulang kampung, Bun.”

“Yaa cari bidan lain. Terakhir kontrol bidan yumi bilang sama bunda kalo misalkan kontraksi ketika dia lagi pulkam, bunda disuruh cari bidan lain. Semua data kontrol bunda udah dilengkapin di KMS sama bidan yumi. Kebetulan kan emang kita gak pernah pindah2 lagi selain buat USG.”

Akhirnya di tengah kotraksi yang masih sepuluh menit sekali itu, kita bukannya langsung ke bidan mana gitu tapi malah diskusi penentuan bidan yang lain. Saya masih tenang soalnya jeda kontraksinya terhitung masih lama meskipun kalo kontraksi datang makin lama makin sakit. Tapi masih bisa ditahan. Apalagi saya sudah mempelajari cara mengendalikan rasa sakit ketika kontraksi.

“Gimana kalo di klinik bersalin yang waktu itu bunda USG.” usul saya. Walau sebenarnya kurang sreg tapi cuma itu yang terlintas di benak saya.

“Ayah nggak sreg bun sama bidannya. Waktu USG sama dokter kandungan aja yaa blom-blom udah bilang rujukan Caesar. Hayah… feeling ayah bidan itu nggak terlalu pro normal n ragu-ragu nanganin bunda buat lahir normal. Padahal bidan yumi udah kasih tau kalo bunda bisa lahir normal dengan bekal-bekal yang udah dia kasih tau ke bunda plus pengalaman pertama bunda.”

Hening cukup lama. Berdua sambil mikir kira-kira kita tengah malam begini harus ke bidan mana. Kalo bisa yang 24 jam.

“Ahaaa Bidan Berlian!” Usul ayah. “Klinik bersalin yang di depan taman alamanda itu.”

“Iya tau tempatnya. Eh tapi dia kan non muslim tau. Ada sih beberapa tetangga di blok h dulu yang melahirkan di situ waktu angkatannya Aliya. Tapi masa non muslim sih.” Kata saya lalu kontraksi tetiba datang dan hooossshh tarik napas lalu buang perlahan. Ajib deh mantap bener sakitnya.

“Kita butuh pertolongannya bukan butuh agamanya, Bun. Insya Allah-lah dia bisa menolong lagian posisi kliniknya juga lebih dekat dengan rumah kita. Ayah nggak peduli agamanya apa, asal dia bisa menolong. Feeling ayah yaa Bidan Berlian. Justru saat-saat lebaran begini, kita justru butuh pertolongan non muslim kalo kepepet begini. Lah bidan muslimnya juga pada pulang kampung.” Usul ayah keukeuh. Dia mah gitu kalo udah bikin keputusan nggak bisa diubah apapun alasannya,

“Dia buka 24 jam?”

“Kita coba aja sekarang yuk jalan.”

Akhirnya saya bangunin Aliya dan kita bertiga langsung ke klinik bidan berlian. Sengaja nggak bawa travel bag dulu takutnya baru pembukaan satu n disuruh pulang lagi. Di sana Alhamdulillah ternyata beneran buka 24 jam. Saya langsung di cek pembukaan, baru pembukaan satu n disuruh pulang lagi. Bidan Berlian bilang kalo besok balik lagi udah pembukaan tiga, saya udah nggak boleh pulang. Akhirnya kita bertiga pulang. Si ayah dan Aliya langsung molor. Saya? Pengen sih tidur tapi boro2 bisa tidur. Orang kalo kontraksinya datang lumayan sakit banget hiks hiks. Untung masih bisa ditahan. Asal jangan kotraksi induksi beuuh baru saya semaput. Itu dari pengalaman pertama.

Terus saya online. Sempat nyimak sahabat curhat di BBM n jalan2 di pesbuk. Bosen. Beres-beres. Lengkapin packing terus cuci piring. Jam 5 kontraksi sudah mulai 5 menit sekali, kadang lima menit bisa dua kali. Sampai setengah tujuh saya bangunin ayah, udah sering banget kontraksinya. Ayah bilang saya harus telepon bidan yumi untuk bilang kondisi saya tapi sayangnya hp bidan yumi nggak aktif sementara saya merasa makin sakit. Akhirnya saya langsung dibawa ke klinik bersalin lagi. Bidan Berlian rupanya sudah siap dan saya di cek pembukaan, udah bukaan tiga, langsung ditahan. Padahal saya pengen jalan-jalan sekitar klinik biar rileks tapi bidan tidak mengijinkan, saya harus menikmati kontaksi di kamar bersalin hiks hiks…

“Aliya gimana?” saya bingung sama Aliya sebenarnya dari awal.

“Sama ayah.”

“Yaudah ayah jagain aliya yaa bunda sama perawat n bidan aja.”

Tapi ternyata ini klinik berasa rumah banget. Aliya boleh bolak-balik ke kamar bersalin menengok saya. Dan ternyata di klinik ini banyak anak kecil seumuran Aliya, anak-anaknya bu bidan, jadi Aliya juga merasa senang karena banyak temannya. Alhamdulillah Allah memudahkan pekara Aliya. Saya tenang jadinya.

Ternyata dari pembukaan tiga ke enam lumayan cepat. Bahkan prediksi bidan jam 10 nanti saya sudah lahiran. Nah makin semangat dong saya menahan sakitnya. Ngajak ngobrol Sholgan juga. Nanti mohon kerja samanya ya nak, kita pasti bisa. Kata saya. Asisten bidan merangkap perawat juga pun dengan lembut menyemangati saya (dia sebenarnya bidan juga tapi junior, iya keliatannya juga lebih muda dari saya. Malah awalnya saya kira dia perawat ajah.).

Sudah lewat jam satu ternyata pembukaan enam ke tujuh nggak nambah-nambah. Saya sudah wanti-wanti sama bu bidan ogah di induksi pengen kontraksi alami ajah. Tapi bu bidan terus bujuk saya karena blom ada bukaan lagi, Kasian adeknya di perut. Semua bidan di situ bujukin saya.

“Tapi bu di induksi itu sakit. Saya pengalaman pertama dari pembukaan tiga udah di induksi.” Kata saya mohon-mohon.

“Waktu pertama mungkin langsung dikasih perangsang dosis lebih tinggi jadi sakit banget. Sekarang saya nggak kasih perangsang apa-apa Cuma induksi air doang. Biar lembut rahimnya n ngebuka jalan lahir lagi bu.” Bidan Berlian terus bujukin saya dengan lembut n sabar. (Kalo Bidan Yumi mah udah main induksi aja kali tanpa ijin saya heuheuheu… dia kan agak galak kalo saya lahiran).

Akhirnya dengan iming2 rasa sakitnya nggak sesakit yang saya bayangkan, saya pun akhirnya setuju di induksi. Tapi ya Allah walopun emang nggak sesakit induksi melahirkan pertama yaaa… Tetap aja sakit dan saya kadang bisa bertahan, kadang nggak tahan. Gitu aja terus sampe akhirnya berkembang ke pembukaan tujuh. Ternyata pembukaan tujuh itu mentok lagi sodara-sodara dan ketuban saya akhirnya pecah. Bikin kaget aja sumpah baru kali ini ngalamin ketuban pecah hiks. Setelah ketuban pecah, sakitnya kontraksi udah nggak bisa ditahan lagi. Sakit pake banget. Sampe saya benci sama ayah yang terus-terusan ingetin saya untuk tidak teriak n sekuat tenaga ditahan sakitnya. Hey, situ cowok mah nggak pernah ngerasain sih sakitnya. Jadi makin sebel, Ujung2nya saya nahan sakit sambil berantem sama ayah. Padahal di situ masih ada asisten bidan heuheu.. Sumpah saya sebel banget sama ayah, pengen tak lempar pake benda apa gitu yang ada di sekitar saya. Cuma yaa saya nggak punya daya upaya buat itu. Sudah lemes banget rasanya. Cuma bisa berdoa semoga bisa bertahan sampe bukaan 10 dan masih ada sisa energi buat ngeden. Akhirnya yaa saya usir aja si ayah. Saya bilang saya cuma pengen sama asisten bidan aja, nggak mau ditemenin sama ayah hahaha…. Saking enegnya liat muka dia :p

Padahal mah waktu lahiran anak pertama, dia sempet jadi korban kekerasan saya. Ditabokin n dikremes sampe sobek bajunya. Nah kalo sekarang daripada jadi korban kekerasan saya lagi (soalnya ada napsu pengen banget gigit dia hahaha) mending tak usir suruh keluar. Nggak lama kemudian beberapa bidan masuk, ngecek pembukaan ternyata belum maju-maju. Mereka terdengar mendiskusikan sesuatu. Akhirnya mereka memaksa saya untuk miring ke kiri. Saya pun mau nggak mau menurut. Wong dikeroyok tiga bidan bok! Sakitnya? Nggak usah dibayangin deh, lebih sakit dari apapun sampe rasanya pengen mati aja kalo nggak inget ada anak di dalam perut yang juga lagi berjuang untuk keluar. Per satu menit atau dua menit di cek pembukaannya, ternyata cepet berkembang sampe pembukaan sepuluh. Hosshh akhirnyaa…

Ternyata perjuangan belum usai sodara-sodara. Iya, waktunya saya ngeden sekuat-kuatnya padahal aseli nih badan udah lemes banget n dikuat-kuatin. Si ayah masuk lagi, rasa benci sama dia sudah berkurang. Soalnya ayah mendadak jadi romantis banget. Nggak tahu deh dia salah minum obat apaan. Yang jelas posisi ayah sambil mengusap kepala saya, sesekali mengelap keringat yang nongol di kening saya sambil ngucapin kata semangat dengan lembut. Itu salah satu hal romantis yang pernah ayah lakukan ke saya loh. Yaa.. itu yang bikin saya semakin semangat dan penambah energi buat saya walaupun kata bidan setiap saya ngeden sepertinya nggak ada tenaga. Nggak ada hal yang harus dilakukan lagi selain terpaksa salah satu bidan mendorong perut saya untuk ngeden. 1…2….3…. oooowwweeekkkkk!!!! Maka terdengarlah tangis baby sholgan. Detik itu juga saya menangis terharu mendengar suara tangisnya. Perjuangan saya nggak sia-sia dan akhirnya…..

KingFawwaz3                .KingFawwaz1

KingFawwaz4   KingFawwaz2

Teringat dulu si kakak waktu keluar nggak langsung nangis karena sudah kelamaan di jalan lahir dan keracunan air ketuban. Rasanya nggak bisa ditulis deh sekarang bisa langsung denger suara nangisnya baby Sholgan. Tapi saya kecewa dan sempet protes si baby Sholgan bukannya langsung IMD malah dibawa dan ditaruh di inkubuator. Konon kata bidan kondisi saya sudah parah dan bisa beresiko pendarahan plus baby Sholgan juga takutnya kenapa-napa dengan kondisi tali pusat yang pendek. Itulah yang menyebabkan pembukaan enam mentok nggak berkembang kalo nggak di induksi.

Meski kecewa, diam-diam saya menghibur diri. Asal baby Sholgan sehat, asal saya cepet pulih. Ya sudahlah… hiks hiks….

Besok paginya setelah diskusi panjang lebar, saya dan ayah sepakat memberi nama Fawwaz Akbar Maulana. Fawwaz berarti kemenangan karena lahir di hari kedua lebaran (sebenarnya nama ini sudah terekam di otak sejak hamil anak pertama. Akbar artinya besar. Maulana atas permintaan ibu mertua di telepon yang artinya Pemimpin. Jadi keseluruhan berarti Pemimpin kemenangan besar. Gagahkan?

Pokoknya tahun ini adalah lebaran paling berkesan selama hidup saya. Bersyukur dikasih hadiah lebaran terindah dari Allah.

Rempoa, Juli 2016

Advertisements

9 thoughts on “Welcome My Baby Sholgan

  1. Kurang panjaaang. Seneng bacanya. Teteh hebat. Kiss😘😘😘
    Btw, Sholgan lahirannya terhitung cepat ya.. konon kata guru SMA saya berarti si bayi akan diberi kelancaran hidupnya, jd ceritanya dia mudah acc jalan takdir dia. Sehat terus Teteh dan Sholgan Fawwas. Cepet gede dan bertingkah lucu2 ky Kakak Aliya.

    Like

  2. Wah selamat ya mbak,akhirnya dd nya udah lahir. Btw, baca cerita lahiran ini jd keinget waktu saya lahiran dulu. semoga dd Fawwaz jd anak sehat, sholeh, dan berbakti pd orang tua, amiin 🙂

    Like

  3. Addduh jadi keingat juga pas lahiran kemarin…. Sakiiit, emang!! Ih kapan yah aku bisa latepost cerita lahiran. Udah keburu kasep.

    Eh mas fitrah kasiannya nasibmu , istrine Ampe eneg gtu… Makanya yg romantis ta la…
    Btw, nama babyku juga ada Akbar nya. Fadlan Rizky Akbar. Tosss..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s