Curlolan Si Bumil

Hai…hai… baru nulis n buka blog lagi nih setelah sekian lamanya, hampir tiga bulan kayaknya saya nggak nulis dimari. Asik pesbukan terus hihihi.. karena selama itulah saya selalu lupa beli pulsa modem, akibat mood saya yang kayak rollercoaster #lebay dan kesehatan saya yang naik turun seiring dengan membesarnya usia kandungan saya.

Namanya blog bagi saya pasti deh kebanyakan buat curcol dari pada buat review nana nini nunu. Dari dulu yaa begitulah saya. Padahal yang baca juga siapa lagi yaa.. heuheu… Baiklah, kali ini saya juga mau curcol lagi tentang kehamilan kedua saya beserta keluhan-keluhannya.

Si perut

Tekanan saat kehamilan kali ini sudah terjadi sejak usia kandungan memasuki tiga bulan ke atas. Banyak tekanan dari mana-mana. Dari orang tua, dari rumah tangga sendiri, dan dari kesehatan yang benar-benar sempat down. Bahkan saya sendiri sempat mengalami kontraksi setiap bulannya akibat berbagai tekanan. Malah kontraksi yang terakhir saat memasuki usia kandungan empat bulan, saya hampir keguguran. Beruntung Allah masih percaya sama saya atas si baby Sholgan, calon amanah kedua ini. Lega banget rasanya bisa melalui masa-masa krisis. Dukungan suami dan anak plus pantauan bidan benar-benar hal yang terpenting bagi saya. Intinya karena dukungan mereka, saya merasa tidak sendiri dan masih ada yang peduli dengan saya serta menginginkan saya sehat.

Salah saya juga sih, sudah tau lagi hamil tapi malah suka lupa plus nekat angkat yang berat-berat. Maka terjadilah kontraksi yang hebat itu, sampai bangun aja nggak bisa. Itu sudah terjadi hampir dua hari. Tadinya saya kira itu kram perut biasa tapi lama kelamaan kok yaa makin sakit banget. Akhirnya ayah membawa saya ke bidan. Dan benar saja, itu kontraksi buk! Kenapa nggak langsung ke sini saat awal kejadian. Yee mana saya tahu kalau itu sebenarnya kontraksi. Memang sih sempat baca-baca artikel dari om gugel yang intinya semua menandakan kalau harus segera dibawa ke petugas medis. Tapi saya cuek karena sok kuat dan beranggapan pasti bakal sembuh dengan sendirinya lagi pula kerjaan rumah tangga masih seabrek ditambah saya harus ngurus si Kakak Aliya.

Saat itu juga bidan langsung menyuruh saya bedres. Kata-kata bedres itu loh yang bikin saya bête karena pasti nggak bisa ngapa-ngapain. Konon katanya kali ini saya sudah hampir keguguran dan harus dikasih penguat jadi mau nggak mau saya turutin. Siapa juga yang pengen keguguran. Sudah kehilangan calon baby plus pasti nanti dikuret hiiii saya mending ngalamin sakit saat brojol beneran deh. Kalo brojol kan pasti dapat baby, kalo keguguran? Huaa dapatnya kehilangan dan mewek berhari-hari akan jadi keseharian saya kelak. Nggak mau!!! Akhirnya saya turuti semua apa kata bidan. Bahkan pantangan makanan n minuman juga saya turutin. Pokoknya karena kondisi kehamilan kedua ini lebih lemah dari kehamilan pertama, jadi saya ogah bandel lagi kayak dulu. Semuanya saya turuti biar baby Sholgan sehat sampai waktunya lahir nanti.

Badai kontraksi telah berlalu. Baby Sholgan dan si emak selamat berkat pertolongan Allah. Seiring dengan usia kandungan saya yang makin besar, jalan lima bulan eh saya malah sering kram di kaki. Sakitnya hadeh jangan ditanya deh. Udah mah pinggul saya sering sakit ditambah kaki sering kram, itu rasanya asoy sekali. Apalagi setelah kram berlalu seluruh badan malah pegel-pegel. Berasa abis olah raga kelamaan tapi nggak pemanasan dulu hiks. Jadi deh saya lebih banyak ngedon di kamar dengan kondisi rumah udah kayak apaan tau. Bahkan ngepel juga cuma sempet saya lakuin seminggu sekali hiks. Untung sekolah Aliya dekat, satu dinding sama dapur saya, alias nemplok di belakang rumah. Jadi jemput Aliya juga bukan masalah lagi.

Setelah kejadian demi kejadian ditambah tubuh yang semakin lemah terutama pinggul yang suka nggak mau diajak kompromi, saya akhirnya bisa membatasi aktifitas dengan sendirinya. Mau ini itu kalo udah capek yaudah tidur aja atau ngemil kuaci hehehe… Memperingati diri sendiri karena imbasnya bukan cuma ke saya aja tapi ke baby Sholgan juga. Saya juga meminimalisir tekanan dari luar, jadi lebih banyak cuek bebek deh, yang penting saya sama ayah rukun dan kesehatan juga selamat.

Oiya ngomong-ngomong tekanan yaa.. ada tuh ya seseorang yang bawaannya gimana gitu sama saya. Nggak tau ini perasaan saya yang lagi sensitif aja apa yaa. Saat lagi masa pemulihan, ada orang yang bilang gini sama saya: “Padahal kamu mah nggak capek-capek banget yaa..” Rasanya sewot banget deh dengan kata-kata yang mungkin biasa saja tapi kalau diucapkan pada saat lagi semaput gitu yaa bikin saya pengen nimpukin ulekan ke orang tersebut. Padahal mah sesama ibu rumah tangga loh. Sama-sama pernah hamil. Lagian yaa mbok jangan samain kondisi saya sama dia dong. Saya ini kan tadinya (sebelum menikah) Tuan Putri yang sama sekali nggak pegang kerjaan rumah. Cuma duduk manis dilayanin orang tua n asisten mama. Nggak pernah merantau, kerja di orang aja juga nggak pernah plus kondisi fisik saya yang gampang sakit. Jadi ketika menikah yaa.. harus jadi supermom dan itu nggak gampang tauk buat saya. Apalagi ketika punya anak terus momong sendiri dari si anak lahir tanpa bantuan siapapun! Yaa.. butuh waktulah! Segitunya Alhamdulillah saya bisa sabar ngadepin anak dibanding situ main gaplok anak aje! Kondisi apapun saya selalu prinsip untuk tetap sabar dan tegas sama anak sesuai usianya. Kekerasan fisik juga hampir nggak pernah saya lakukan sama anak. Walopun suka senewen juga kalo Aliya lagi ngadat.

Lagian mau punya anak berapapun juga yang namanya sudah jadi full time mom dengan mengurus kerjaan rumah tangga plus anak sendirian pasti capeklah. Plis deh ah.. nggak pernah ngerasain nikmatinya jadi tuan putri yee n sakitnya saat kontraksi sebelum waktunya. Hiks. Untung saja cuma dia doang yang mulutnya pengen saya timpuk pake ulekan. Teman-teman saya yang lain plus tetangga yang lainnya Alhamdulillah pada ngedukung n support. Ayo Bunda Aliya inget ya jangan kerja berat-berat kalo butuh bantuan yaa bilang ke kita-kita. Alhamdulillah..

Saat hamil atau dalam kondisi down yang saya butuhkan itu dukungan dan empati tapi sayangnya nggak semua orang memahami itu. Untuk tekanan dari orang tua, seiring dengan berjalannya waktu akhirnya saya paham dan mengerti dan menerima. Yaa.. namanya anak tetap anak. Tetap saja ada rasa kangen. Dan kata ayah, saya nggak perlu meninggalkan masa lalu saya, karena mereka orang tua yang juga butuh disayang plus perhatian dari kita. Seandainya ada yang menyadari ketulusanmu, ayah uhuyyy.. Berdamai dengan diri sendiri dan menerima bagaimana pun orang tua kita itu lebih baik. Dan saya akui sekarang lagi kangen sama mereka. 😉

Bekasi, 7 Maret 2016

Advertisements

2 thoughts on “Curlolan Si Bumil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s