Bumil Lagi Ngidam

Salah satu yang paling asik dari kehamilan adalah ngidam. Dan salah satu yang paling melas saat hamil Aliya dulu adalah ngidam karena saat itu ngidam makan di KFC atau ngidam makanan yang agak mehong, gak bisa segera diwujudkan, harus nunggu gajian dulu. Soalnya waktu hamil Aliya kita itu banyak cicilan hutang yang harus dibayar setelah pernikahan plus abang2 kuliner di komplek masih gak serame sekarang. Ada sih, tapi rata2 rasanya gak sesuai dengan selera lidah kita. Sekarang mah apa aja ada. Dari mulai makanan tradisional sampe makanan mall, banyak di komplek. Saya kalo ngidam ini itu tinggal jalan ke depan. Gak terlalu repotin si Ayah. Asal jangan tengah malam. Kalo komen si mama mah itulah rejeki anak beda-beda.

Pertama ngidam hamil kedua itu saya ngidam jambu air yang di tanam di depan rumah. Untungnya sih waktu itu tuh jambu lagi panen, jadi saya tinggal nyuruh si ayah manjat pohonnya buat ngambilin tuh jambu. Kata tetangga, untung loe kagak ngidam duren yang ngambil langsung dari pohonnye. Saya bilang aja itu mah namenye ngajak ribut suami dodol! Hahahaha.

Mengenai pohon jambu, biarpun eikeh yang rawat, nyapu2in daun jambu yang jatuh tapi selama tinggal di situ yaa saya gak terlalu maruk banget kalo lagi panen. Malah lebih sering tetangga satu gang yang ngambilin buat rujakan atau buat main2 sekedar makan jambu di atas pohon. Anak2 sini apalagi, sering banget ngambilin. Tapi gak masalah sih wong itu pohon jambu posisinya ada di luar pager yaa.. jadi saya anggap siapa aja boleh nikmatin. Kalo saya pengen atau si Aliya pengen yaa tinggal minta barang lima buah sama orang yang barusan ngambilin jambunya.

Cuma kalo lagi panen jangan ditunggu sampe besok petiknya soalnya pasti tuh jambu sudah abis. Tinggal yang belum mateng hihihi. Kemarin pas lagi ngidam jambu itu aneh, saya ribut sama ayah minta buruan diambil yang lagi mateng. Pokoknya kudu saat itu juga dipetik tuh jambu. Pokoknya mata saya ini ijo banget liat jambu yang udah mateng. Kalo dipending, saya bakalan ngambek tapi gak sampe nangis sih. Sudah bertekad untuk hamil yang kedua mah gak mau cengeng lagi, dibawa happy n kuat aja. Pengalaman hamil pertama itu cengeng yaa.. yaa itu si Aliya sampe sekarang jadi rewel.

jambu

Ngidam kedua yaitu pengen rujak. Mungkin ini karena di bulan pertama kehamilan saya nggak bisa makan apa-apa kecuali buah. Jadi tiap siang menjelang Zuhur atau saat Aliya pulang sekolah, saya ke depan beli rujak. Itu hampir tiap hari beli rujak. Kecuali kalo dibeliin ayah buah apa gitu buat stock di rumah, saya nggak beli rujak lagi.

rujak

Saya pun pernah tetiba bangun terus pengen cheese cake. Waduh biar pun udah kebayang di tenggorokan tetap saya realities, kenapa? Karena toko yang jual cheese cake jauh banget dari rumah saya. Kalo saya lagi di Rempoa sih gampang tinggal nitip sama si kakak. Jadi sampe sekarang cheese cake itu belum kesampean dan gak pengen2 amat mengingat harganya juga mehong hihihi. Mending beli bakso atau apa gitu daripada cuma sekedar kue.

Dua malam saya pernah gelisah gak bisa tidur. Malam pertama ngidam nasi padang pake rendang. Pokoknya sepanjang malam itu aroma nasi padang plus rendangnya terus menggoda iman eh salah menggoda penciuman plus tenggorokan. Sampe saya bangunin si ayah tapi kata si ayah gak mungkin saat itu juga diturutin. Lah warung nasi padang mana yang buka tengah malam buta gini. Emangnya Mekdi, bisa 24 jam bukanya. Tapi besok siang saya langsung kalap ngeborong nasi padang beserta lauknya. Kan sekalian buat lauk di rumah. Cuma masih gak puas makan daging rendangnya. Yaudah langsung pesen daging sama si Yayuk sayur langganan buat besok masak. Soalnya mikir juga sih kalo masak itu kan bisa puas makannya n jatuhnya ekonomis plus bisa gado. Kan lagi gak begitu suka nasi. Masaknya yaa pake masker biar gak mabok.

Malam berikutnya saya tetiba pengen kebab dan itu sudah jam satu malam. Si ayah sampe kesel, soalnya tadi pulang kerja kan dia udah nawarin mau dibawain apa, saya malah nggak mau.

“Kenapa gak minta tadi sih, pas ayah pulang kerja kan ayah udah nanyak mau dibawain apa.”

“Yee kan tadi belum pengen.”Jawab saya.

“Terus sekarang mau beli dimana? Emang ada tukang kebab yang masih buka jam segini?”

Saya cuma menggeleng.

“Bunda itu kalo ngidam yang bener aja dong. Masa selalu tengah malam begini sih. Kalo bunda mau dibeliin paketan Mekdi sekarang mah ayuk ayah beliin, kan mekdi buka 24 jam. Lah ini kebab? Udah pada molor kali abang2 kebabnya. Udah ah tidur aja deh. Begini nih kalo bunda gak tidur-tidur. Bawaannya aneh2 ajah. Udah sekarang bunda tidur, besok baru ayah beliin kebab yang jumbo. Oke?”

Saya cuma manggut terus tarik selimut dan tidur. Daripada ntar diomelin ayah hihihi. Bener aja, besoknya si ayah bawain kebab yang jumbo buat saya n burger buat si Aliya. Dan setelah makan kebab, saya pun langsung molor karena kekenyangan hehehe…

Beberapa hari kemudian ada si Pita posting paketan Pizza Hut di pesbuk. Beuh detik itu juga aroma Pizza menyeruak ke hidung saya. Ngebayangin Pizza supersupreme dengan pinggiran sosis di penghujung bulan itu sungguh menyiksa.Berhari-hari napsu makan saya lenyap karena jackpot plus aroma pizza belum juga menghilang dari hidung. Si ayah minta saya bersabar untuk beberapa hari sampe dia gajian, baru diajak ke PHD. Itu si Pita terus ngeledek bikin eikeh jadi males pesbukan hahahaha.. Sama-sama bumil kan gak boleh begitu yaaak. #JitakPita

Benar aja di weekend awal bulan saya dibawa ayah ke PHD tapi sebelumnya mampir ke Mekdi dulu, si kakak udah ribut dari kemarin pengen ke Mekdi beli happy meal, soalnya hadiahnya mainan snoopy. Saya juga tahu dia itu pengen main perosotan juga di Mekdi. Makanan habis eh si Aliya langsung ngacir ke playground yang ada di Mekdi sementara saya bengong, gak tau harus ngapain, jadi langsung aja saya pesan es krim cone dua, buat ayah n saya. Eh ternyata saya ketagihan hahaha sampe ngabisin punya ayah.

es krim cone

Pulangnya langsung ke PHD, tapi ini neh jujur saya kecewa sama rasanya, gak terlalu enak. Kayaknya yang bikin lagi bête deh. Masa toppingnya acak kadul n rasanya sungguh mengecewakanlah. Lain kali ogah ke PHD lagi deh, kalo mau Pizza mending ke Rempoa dulu baru ngacir ke Bintaro Plaza, di sana Pizzanya masih enak n tampilannya masih rapih. Kok tahu? Kan suka dibawain Pizza sama si adek, n beberapa waktu lalu sempat sih makan di sana bertiga.

Eh tapi yaa ujung2nya tuh Pizza abis juga sih sama saya. Soalnya si Aliya ternyata gak doyan terus si ayah gak boleh ngambil banyak sama eikeh heuheuheu….

Pizza

Belakangan kan banyak tuh teman2 saya yang tinggal di Cirebon posting status dengan tema muludan yaa.. Eh tetiba aroma manisan pepaya warna-warni mampir ke hidung saya. Ya Allah pengen banget itu manisan. Mana gak ada yang jual lagi di Jabodetabek. Hiks.. Padahal pengen banget. Tapi itu manisan cuma di jual di Cirebon saat muludan aja, setahu saya sih gitu. Waktu kuliah dulu pernah ada yang jual manisan kayak gitu plus manisan ciremai di luar perayaan muludan, tapi itu di Tegal. Dulu waktu main-main ke Pantai Purin Tegal, saya beli itu manisan. Dan sekarang aduh bener-bener pengen.

Akhirnya saya BBM sahabat saya yang tinggal di Cirebon. Si Fy. Saya minta dikirimin itu manisan dan kawan-kawannya secara gratis. Atas nama ngidam hahaha. Ongkirnya juga wajib gratis. Hahaha. Alhamdulillah tuh manisan kemarin nyampe dengan selamat di rumah mama. Bonus dodol pula. Terima kasih banyak ya Fy, semoga berkah selalu rejekinya. Amin.

12369066_10207246430132973_6178875182999187197_nmanisan

Pokoknya hamil sekarang ini kalo soal ngidam Alhamdulillah hampir semuanya kesampaian. Rejeki anak itu emang beda2 ya.

Rempoa, Desember 2015

Advertisements

6 thoughts on “Bumil Lagi Ngidam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s