Aliya Badmood

20140505_123341

Kemarin saya akhirnya marah sama Aliya dengan kadar emosi yang lumayan tinggi. Saya marah karena dari kemarin Aliya jarang menuruti kata saya, saya marah karena dari pagi disuruh mandi susah malah kabur main sama Juned, kelinci peliharaannya, saya marah karena semua mainan dikeluarin dan dia enggan membereskannya ketika saya suruh dengan baik-baik, dan saya marah karena Aliya dari kemarin galakin teman-temannya, puncaknya adalah tadi pagi temannya diusir semua dengan galaknya. Aduh! Saya langsung kunci semua pintu depan lalu saya ngomel sama Aliya dari A sampai Z. Aliya ngadat, saya cuekin. Abisnya kesel sudah di ubun-ubun sih. Mungkin memang saya kurang sabar.

Akhirnya setelah reda saya suruh dia mandi, makan dan tidur siang. Cuma ketika mau tidur Aliya bilang ke saya begini:

“Bunda jangan kemana-mana di sini aja temenin aku. Bunda jangan marah-mara lagi. Aku mau tidur tapi bunda di sini aja yaa temenin aku. Kalo bunda keluar, aku boboknya nggak ada temennya.”

Detik itu juga emosi saya reda mendengar dia bilang gitu. Rasanya nyess! Akhirnya saya mengangguk mengiyakan. “Bunda sambil main laptop yaa, Kak.” Pinta saya.

Aliya mengangguk. Nggak lama dia tertidur pulas sementara untuk meredakan kekesalan, saya online via facebook. Kebetulan ada sahabat yang mau curhat n kebetulan juga si ayah online dari kantor. Saya langsung curhat ke ayah pekara Aliya.

Saya: Dari kemarin itu dia galak sama temen2nya terus yaa tadi semua temennya diusir. Malah si Meily hampir aja dipukul untuk aja bunda buru-buru pegang tangan Aliya. Kesel deh mana disuruh mandi susah banget.

Ayah: Sabar Bun. Anaknya penyair n penulis emang begitu. Mood2an kayak ayah bundanya

Saya: Tapi bunda nggak galak kali sama temen, yang suka jutek tuh ayah

Ayah: hahaha iya tapi mood aliya juga nyamain bunda. Dia mungkin emang lagi gak mau diganggu

Saya: kayak bunda yang lagi gak mood sama gosokan n masak? Pengennnya nulis terus

Ayah: begitulah kira-kira.

Saya: Tau nggak tadi Aliya pas mau tidur bilang bunda jangan marah lagi ya, jangan kemana-mana temani aku bobo

Ayah: Anak seumuran gitu bisa bilang kayak gitu?

Saya: Anakmu cerdas

Ayah: Mumpung anaknya cerdas coba deh sering2 ajakin dia baca2 surat pendek, ngaji, n solawatan. Mulai sekarang tanamkan dia keagamaan bun

Saya: Nah itu dia… itu…. yang dari kemarin bunda mau ngomongin ke ayah tapi lupa hehehe

Ayah: Kenapa?

Saya: Bunda mau pindahin Aliya ngaji di Umi deh soalnya di Bu Is sekarang kurang sabar Bu Is-nya karena mungkin waktu ngaji dia keteteran sama jemput anaknya sekolah. Jadi kadang bunda liat belakangan suka nggak sabar ngadepin Aliya makanya sekarang Aliya suka nggak mau ngaji. Lah Aliya empat tahun aja belum. Belajar juga masih main-main. Kalo ketemu guru kayak gitu yaa bakalan ogah2an ngajinya. Gimana? Apa pindahin ke umi? Tapi bunda gak enak juga sih soalnya udah banyak yang pindah ke umi

Ayah: Nggak usah bun. Tetap di situ nanti dia akan terbiasa. Pengalaman ayah dulu sebelum SD dapat guru ngajinya galak orang NU gitu. Ayah gak mau ngaji tapi ibu ayah di rumah konsekuen ngajarin ayah ngaji meski dengan cara Muhammadiyah. Akhirnya SD ayah udah Al-Qur’an terus balik lagi ngaji ke gutu galak itu hihihi..  Makanya biarin aja deh Aliya tetap di Bu Is ngajinya, Bun. Tinggal bundanya aja yang konsekuen ngajarin Aliya ngaji.

Bunda: Hoooo…

Ayah: Jangan anak diajarin nyanyi melulu. Bunda ini hihihi. Ayolah ayah yakin bunda bisa kok. Katanya lulusan SMP Al-Azhar

Bunda: Iya deh nanti bunda mau lebih sabar lagi ngadepin Aliya n sering2 ngajarin Aliya ngaji

Ayah: Luangkan waktu lebih banyak lagi buat Aliya. Ingat loh, yang ditanyakan sama Allah kelak ketika anak nggak bisa ngaji adalah orang tuanya, bukan guru ngajinya.

#Makjleb!

Saat ayah pulang kerja seperti biasa Aliya nagih smartphone-nya buat main game. Terus ayah langsung bilang kalau di hp itu ada game baru. Ternyata aplikasi belajar ngaji untuk anak-anak dan ada surat-surat pendeknya. Aliya suka bahkan sampai dibawa tidur. Malam sebelum tidur saya tanya:

“Dia lagi dengerin surat apa sih? Kok semangat banget ya!” Maklum telinga saya kan emang kurang pendengaran. Jadi saya dengar ada suara dari hp itu tapi gak jelas bunyi yang nyampe ke telinga saya.

“At-Takasur, Bun.”

Saya bertekad benar-benar ngajarin Aliya ngaji. Tapi bagaimana dengan proyek novel saya? Ah bisalah setelah ngajarin Aliya ngaji n jadi ibu guru buat Aliya. Nak, maaf kalo bunda kurang sabar.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s