Melewati Masa Bersama Mereka

My beautiful picture
Me n Kak Ijul

Sudah lama sih sebenarnya mau menulis tentang mereka. Kak Ijul dan Dimas. Mereka adalah kakak paling keren yang pernah saya miliki. Kak Ijul adalah kakak kandung saya dengan tipikal sanguinis. Hobinya dari kecil adalah ngomong terus sampe mulutnya dower hahaha. Satu lagi adalah Dimas, nama aslinya Teguh, Dimas adalah nama kecilnya atau nama kesayangannya. Dia adalah kakak sepupu. Saya dan mereka beda setahun. Tapi dari kecil saya suka nyintilin mereka kemana-mana, karena saya memang nggak punya sepupu yang seumuran dari pihak mama.

Dulu waktu masih remaja, sebelum pindah ke Cirebon, saya masih sering banget nginep di rumah Pakde (babehnye Dimas). Ingat dulu suka genjreng2an nyanyi Sheila On 7 di depan kolam ikan rumah pakde, sama si Dimas. Padahal suara saya juga fals bahkan ada lirik yang salah. Dulu tuh kalo nggak salah lagi nyanyi lagu Tunjuk Satu Bintang, eh saya salah lirik dan jadi bahan ledekan si Dimas ini. Nyebelin hahaha. Terus kadang Dimas juga suka nginep di rumah saya. Tidur bertiga. Masih kecil itu, satu kamar masih berdua sama Kak Ijul.

Kalo sama Kak Ijul tentu saja kenangan saya banyak sekali sama dia. Wong dari melek mata juga udah liat si kakak ini. Main bareng, dimarahin sama mama bareng2, dihukum barenga2 tapi dia mah orangnya nggak bisa diajak romantis lebay hahaha. Padahal orangnya kalo udah kumat jahil atau usilnya, aduuh lebaynya minta ampun deh.Tukang ngeledek, suka nangisin adik2nya termasuk saya ini. Tapi jujur mungkin kalo saya nggak punya kakak selebay Kak Ijul ini, hidup saya bakalan kurang heboh!

Beberapa kali sama Kak Ijul sempat sekolah bareng. SMP n SMA nggak nyangka bakal ketemu dia lagi di sekolah. Lumayan sih sebenarnya kalo berangkat sekolah, dia bisa jadi ojek dengan vespanya. Irit ongkos. Tapi yaa pernah ada sih satu kenangan SMA yang nggak enak banget. Jadi saat saya kelas tiga itu kan si kakak tentu saja sudah ngacir ke Bandung buat kuliah nah sialnya eikeh satu kelas sama mantan pacarnya.

Huff sebenarnya saya sangat nggak suka sama mantannya yang satu ini. Sempet mikir ini si kakak dulu diapain sih bisa segitu sukanya sama ntuh cewek. Nah bener aja, hari-hari saya di kelas tiga itu amat sangat nggak enak. Suka dibully secara mental sama mantan ceweknya ini plus gangnya. Suka jadi bahan tertawaan mereka. Sampai sekarang masih membekas ingetan saya tentang itu hiks. Untung saja saya lulus dan nggak ngeliat mereka lagi walopun sekarang temenan sama mereka di FB tapi rasanya… ahh sudahlah itu masa lalu.

Sampai sekarang masih suka kangen becanda kelewatan sama si Kakak ini. Beranteman bertiga sama si adek. Kangen tapi apa daya kita semua udah pada jadi bapak n emak. Masa iya sih mau beranteman lagi kayak sebelum pada merit. Nggak malu sama anak n pasangan masing2? Heuheuheu.

SONY DSC
Dimas

Kira-kira beberapa hari sebelum saya merit dan dua kakak adek saya ini masih pada bujangan. Saya ingat waktu itu lagi ngapain gitu yaa di kamar. Tiba-tiba saya ditarik ke kasur sama mereka. Si Kak Ijul n Soni. Lalu dikelitikin sepuasnya sama mereka. Sumpah waktu itu saya sampe ngejerit minta pertolongan mama. Huaaa sampe nangis digituin hiks hiks… Sadis amat nih.

Akhirnya setelah saya nangis kejer barulah mereka berhenti. Si mama cuek beibeh.. ngeselin tuh. Sementara mereka puas ketawa kegelian liat saya nangis n ngambek walo akhirnya mereka sayang2in saya n minta maaf tapi itu nyebelin! (penuh emosi gw nulisnya). Dan ternyata itulah terakhir saya dan adek kakak saya becandaan kelewatan setelah merit sepertinya mereka agak segan kalo mau usilin saya lagi. Apalagi kalo ada ayah.

Tapi si Adek Soni mah sampe sekarang masih nggak segan ngusilin kakaknya. Apalagi kalo udah nggak ada ayah di rumah mama. Beuh parah tuh orang. Sampe si Aliya juga suka diusilin sama dia.

Waktu sebelum bulan puasa kemarin si Dimas ini akhirnya nikah. (setelah kesusul eikeh dan Kak Ijul). Sebenarnya ini saya bela2in datang ke Sawangan tanpa ayah, demi si Dimas ini. Bahagia aja gitu bisa datang di hari bersejarahnya itu. Walopun harus menempuh perjalanan Bekasi-Rempoa tanpa ayah. Setelah acara selesai saya sempat ngobrol2 sama si Dimas ini. Tiba-tiba Dimas mengusik kenangan masa kecil eikeh sama dia n kak Ijul.

“Eh elo kan dulu kasian, nggak ada temennya. Ya kaann?”

“Yee kata sapa nggak ada temennya. Banyak tuh. Ada mbak iin mbak dini dll.”kata saya mengelak.

“Iye tapi nggak ada yang seumuran. Ada juga elo dulu hobi nyintilin gw sama si panjul noh.”Dimas mengingatkan.

Saya mendadak ngakak karena tiba-tiba ingatan tentang masa kecil saya nongol lagi.

“Eh ketawa lagi loe. Iya kan? Hayoo ngaku.”Desaknya.

Saya mengangguk sambil ketawa geli. “Hahaha iya. Kemana pun kalian pergi, gw pasti nyintil. Masih nget nggak dulu kejadian abis kita ke Hero Kemang bertiga itu?”Tanya saya mengingatkan kembali.

“Yang mana? Soalnya elo kan selalu nyintilin. Untung nggak pernah nyintilin gw pacaran hahaha.”

“Hahaha iya yaaa… Itu waktu itu kan kita bertiga ke Hero Kemang. Beli jajanan macem2 deh tuh. Eh pulangnya gw diomelin abis2an sama babeh loe. N si nenek. Katanya dikirain gw diculik hahahaha. Emang sih waktu itu gw gak bilang pergi sama loe n si Panjul.”Cerita saya.

“Iyakah? Kok gw nggak tau kalo loe diomelin sama babeh?”

“Gimana bisa tau kalo loe n Panjul waktu itu malah ngacir ke atas. Ngindarin gw. Hayoo. “

“Hahaha iya iya iyaaa.. “

Dan kini masa kecil, remaja, n dewasa sudah kita lewati. Tanpa terasa udah pada jadi emak, bapak, n suami. Mau ngumpul juga rasanya susah banget. Kalo pun bisa ngumpul juga udah pada ribet sama anak. Paling yang masih sering ketemu yaa Kak Ijul ini, tuh juga kalo saya lagi ada di Remppoa. Hanya saja nggak bakal seheboh dulu hihihi. Mungkin makin dewasa bisa jadi makin malu sama status kalo tingkahnya masih kekanak-kanakan.

Tinggalnya juga pada jauh2 hihihi. Yang jelas kenangan akan kebersamaan kami yang seru itu nggak akan bisa dilupain. Seru aja kalo di inget2. Sadar, dulu itu banyak yang sayang sama saya, terutama keluarga.

Advertisements

2 thoughts on “Melewati Masa Bersama Mereka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s