Ketika Ayah Masak dan Saya Kapok

Malam Minggu kemarin, abis pulang dari beli kado buat ponakan, tiba-tiba saya meriang terus perasaan bisul yang ada dibawah dagu sepertinya semakin membesar dan makin sakit. Ngedet banget rasanya. Kaki pada pegal-pegal. Lama-lama saya demam. Sebenarnya saya lapar. Tapi di rumah belum ada makanan yang bisa langsung dimakan. Nasi juga belum dimasak. Beli makan di luar juga yaa sayang uangnya. Mengingat banyak stok lauk di kulkas dan tinggal digoreng sebentar.

Akhirnya saya minta tolong sama Ayah untuk masak nasi dan goreng ayam. Sebenarnya agak ragu juga sih karena ayah jarang masak. Pengalaman sebelumnya minta dimasakin apa gitu termasuk mie instan, Alhamdulillah hasilnya nggak bisa dimakan sama saya hahaha. Tapi ini urgent bok. Saya benar-benar nggak kuat untuk pegang dapur. Pusing bin ngedet gara-gara bisul. Saya cuma tiduran saja di kasur depan TV sambil meratapi bisul. Ini bisul berawal dari jerawat bok entah kenapa bisa berubah jadi bisul. Sungguh kutak mengerti.

Ketika ayah mulai dengan segala ritual memasak nasi. Kedengaran air keran nyala. Langsung saya teriak dari ruang tengah  “Ayah, masak nasinya jangan pake air keran, udah tau kan air keran sini nggak bersih. Itu cuci beras n masaknya pake air isi ulang.”teriak saya.

“Iya”Jawab ayah.

Ritual masak nasi via magicjer pun kelar. Terdengar ayah sedang mencuci piring. Setelah kelar dia langsung ngambil ayam di kulkas. Mau goreng ayam. Tapi kok saya nggak tenang yaa.. Akhirnya saya terpaksa bangun. Kuat2in melangkah ke dapur. Aliya nyintilin. Dia itu bangga banget ayahnya lagi ngerusuh di dapur soalnya dari tadi ngoceh terus kalo ayahnya sudah mulai bisa jadi koki rumah tangga.

Dan si ayah sedang goreng ayam dengan api besar n minyak yang seuprit. Saya langsung bilang apinya kecilin tapi ayah bilang nggak bisa cara kecilin kompor. Hadeuh, bisa pasang gas tapi nggak bisa kecilin api di kompor. Dasar ayah ini. Ketika saya mau kecilin kompor, sudah terlambat rupanya api sudah mulai menyebar ke segala penggorengan dalam hal ini Teflon. Huaa saya panik. Api semakin panjang ke atas sodara-sodara.

“Ayah cepetan ambil air. Cepet ayah!!!” Teriak ayah. Sementara Aliya langsung ngibrit keluar rumah.

“Tenang bunda, tenang.” Kata ayah. Ih nih si ayah bukan langsung bertindak malah santai tenangin bininya sementara api itu loh ya Allah “AYAAAH CEPETAN!!!” saya makin panik lihat api itu. Ayah langsung matiin kompor tapi… “Tenang bun ini api ntar juga mati sendiri.” Kata ayah masih lempeng.

Untung saja apinya semakin mengecil dan mati. Huff tenang. “Udah nggak usah goreng ayam lagi. Buunda makan seadanya aja.” Kata saya.

“Ayah mau masak air dulu buat bikin kopi.” Ujar ayah.

“Jangan. Katanya gak bisa kecilin kompor.”

“Udah bisa” kata ayah enteng. Aduh nih ayah nggak paham apa biniknye masih shock sama kejadian barusan. Tanpa menunggu tanggapan dari saya. Ayah langsung nyalain kompor dan kompor itu dikecilin

“Bisa kan?” kata ayah bangga.

“Terserah. Mulai sekarang ayah dilarang masak lagi deh. Bunda kapok tau.”

Akibat  bisul ini saya besoknya nggak jadi ke rumah keponakan saya untuk merayakan ulang tahunnya. Padahal saya kangen sama Izzat (nama ponakan saya itu). Seusia Aliya cuma beda tiga bulan aja. Besoknya juga saya dibawa berobat sama ayah akibat bisul ini hiks.

Nggak keren deh, masa penyakit emak ketjeh yang satu ini BISULAN. Hadeh hahaha

Advertisements

2 thoughts on “Ketika Ayah Masak dan Saya Kapok

  1. 😀 saya ngakak mbak baca nya. Pasti gara2 kejadian ini Mbak jadi parno kalo suami mbak bilang mau masak, hehe.
    Kalo suami saya malah seneng masak, walaupun masakannya yg standar tp bener2 enak. Cuma ya itu cucian piring dan wajannya menggunung, heuheu

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s