Cerita Pagi Ini

Pagi ini sekitar jam delapan lebih ayah membangunkan saya. Siap-siap berangkat kerja. Ketika bulan puasa di hari kerja memang ayah lebih sering bangun duluan ketimbang saya, kan saya seringnya baru bisa tidur abis sholat subuh. Syukur ayah nggak pernah protes.

Saya masih setengah sadar dan tentu saja dengan penampilan acak kadul, membuka kunci pintu dan siap-siap buka pagar. Sumpah masih ngantuk banget. Neh mata susah banget diajak melek. Pengen sih cuci muka tapi saya lagi kedinginan hiks. Namun ketika saya mau keluar buka pintu pagar, ayah melarangnya.

“Biar ayah aja yang buka.”kata ayah.

Saya mengangguk lalu duduk di ruang tamu. Mata saya merem. Rasanya pengen tidur lagi nih abis ayah berangkat. Pikir saya.

“Bun..”panggil ayah menyadarkan saya yang masih setengah bangun. “Nih kuncinya.”lanjut ayah sambil menyerahkan kunci ke saya.

Saya pun bangun dari tempat duduk. Siap-siap cium tangan si ayah. Tapi melihat saya bangun dalam keadaan acak kadul, ayah malah tersenyum geli.

“Kenapa sih kok ketawa? Ada yang lucu?”tanya saya.

“Nggak apa-apa kok.”

“Pasti ada apa-apa? Hayo kenapa?”desak saya.

“Nggak kok cuma sampe sekarang ayah kok merasa punya anak kecil dua yaa di rumah. Yang satu yaa Aliya terus satu lagi nih Bunda.” Jawab ayah

“Kok bisa?”kata saya sambil nguap sekenanya.

“Hahaha tuh liat aja penampilan bunda baru bangun tidur kayak anak kecil.”ayah lalu mencubit pipi saya.

“Aduh apaan sih. Sakit tau. Udah sana kerja gih, aku mau tidur lagi nih.”Protes saya. “Lagian mungkin selamanya bunda adalah anak kecil di mata ayah. Lah beda usia kita aja dua belas tahun. Bunda baru lulus SD sementara ayah udah kerja kan hayoo. Salah sendiri kenapa nikah sama anak kecil. Nggak takut dibilang pedofil?”ledek saya.

Ayah tertawa geli. “Anak kecilnya udah dewasa yaaa bukan pedofil dong, bun. Hahaha”

Nggak lama ayah pamit kerja sementara saya kembali molor lagi. Kebetulan aliya juga masih pules. Sekitar setengah sepuluh saya baru bangun dengan mata seger. Beres2 rumah terus mandi tapi pas mau buang sampah laah kok tuh tempat sampah kinclong yaakk. Saya langsung tersenyum. Dalam hati bilang terima kasih ayah. Langsung saya WA-in si ayah ngucapin makasih terus ada lanjutannya dong:

Me: Kenapa nggak sekalian dicuci piringnya? (posisi tempat sampah ada di bawah tempat cuci piring)

Ayah: piringnya nggak bakal bersih bun. Ntar bundanya protes lagi. Hehehe udah ya say ayah sibuk. Nanti abis maghrib ayah telepon. Nitip apa?

Me: Okeh. Apa yaa belum dipikirin mau nitip apaan. Ntar aja bunda pikir2 dulu

Ayah: hahaha dasar.

Me: Met kerja yaaa…

Advertisements

12 thoughts on “Cerita Pagi Ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s