Kenangan Ramadhan Ketika Hamil dan Menyusui

Memasuki bulan puasa usia kandungan saya waktu itu lima bulan jalan enam bulan. Saya niat puasa karena yakin kuat. Hari pertama puasa saya lemas tapi tetap semangat dan tetap keukeuh pasti bisa, pasti sehat. Lanjut sampai hari ketiga puasa, kok si baby di perut gak ada gerakan yaa. Diem aja. Kalo pun begerak kok berasa gerakannya lemes banget. Akhirnya konsul ke bidan, jawaban bidan saya nggak usah puasa, kasian si baby di perut. Kebetulan saya juga punya sahabat yang lagi hamil. Usia kandungannya sebulan lebih tua dari usia kandungan saya. Ternyata sahabat saya juga nggak puasa. Dokternya menyarankan untuk tidak puasa. Okeh, saya punya teman berarti hehehe.

Saya sangat menikmati bulan Romadon waktu itu. Semangat ngajar anak-anak. Bolak balik ke Mushola buat terawih. Kadang bantu-bantu tetangga nyiapin takjil buka puasa. Mungkin waktu itu belum ada manusia yang bikin rempong alias anak, jadi yaa rajin bikin ini itu juga terus bagi-bagi tetangga. Apalagi melihat ayah semangat makan takjil buatan saya. Bisa abis satu panci atau satu baskom dalam sekali makan, jadi hampir tiap hari ada aja resep takjil yang saya coba. Walau kondisi saya nggak puasa,

Tibalah hari dimana ayah mulai libur lebaran dan kami langsung ke rumah orang tua saya di Menteng Dalam (waktu itu belum pindah ke Rempoa). Sebelumnya mama memang minta untuk datang secepatnya sebelum lebaran buat bantu2 masak. Asisten mama sudah pulang kampung sementara karena papa anak pertama dan terkadang nenek juga nginep di rumah mama pas lebaran, jadi mau nggak mau harus menyediakan hidangan lebaran yang banyak. Apalagi saat itu adalah lebaran dimana mama baru punya mantu pertama (yang juga tukang makan kayak anaknya hehehe).

Di rumah mama semuanya pada puasa. Saya jadi nggak enak sendiri, nggak puasa hiks. Akhirnya saya pun ikut puasa. Jam-jam pertama puasa sih normal-normal aja, nggak ada masalah. Tetapi saat siang hari, saya malah mual. Muntah berkali-kali. Akhirnya si mama bilang, nggak usah puasa, batalin aja deh. Ternyata si Soni, adik saya paling ganteng itu nggak puasa karena demam. Tahu saya batal puasanya dia malah girang setengah mati, katanya dia akhirnya punya teman yang sama-sama nggak puasa di rumah. Dodoll hahaha. Begitulah sampai lebaran, saya pun nggak puasa dan wajib bayar fidiyah.

Tahun berikutnya puasa saya sudah punya Aliya, masih baby. Lupa berapa bulan, yang jelas Aliya baru saja dikasih MPASI. Saya mutusin untuk puasa dong kan Aliya baby udah bisa makan, jadi saya pikir kebutuhan ASI Aliya masih cukuplah kalo saya puasa. Hari pertama lancar eh hari kedua ngadat puasa saya hahaha. Soalnya Aliya pengennya pimpim (sebutan saya buat Aliya yang lagi minta ASI) terus. Tiduran aja berdua saya di kasur. Saya nggak boleh ngapa-ngapain sama dia. Manja banget. Walaupun makan masih lahap tapi tetap seharian nggak mau lepas pimpim. Hiks. Sempat maksain untuk nggak batalin tapi suatu ketika saya bangun dari kasur (Aliya udah pulas) eehh kepala saya kunang-kunang, saya hampir pingsan. Hiks hiks.

Beruntung saat itu ada yang ketuk pintu. Ternyata tetangga sebelah bawain saya makanan. Beberapa lauk sama takjil. Biasa saya panggil Umi. Melihat saya pucat banget, dia nanya kenapa dan saya cerita semuanya tentang Aliya yang hari ini nggak mau lepas pimpim. Tentu saja dengan memperlihatkan rumah yang udah kayak kapal pecah hahaha. Nah si Umi yang kebetulan memang guru ngaji suruh saya untuk batalin puasa. Lagi menyusui Allah pasti maklumin kok. Dan karena selama puasa Aliya manja banget sama saya, pimpim terus seharian, akhirnya sampai lebaran tiba saya pun nggak puasa dan tentu saja wajib bayar fidiyah.

Alhamdulillah baru bisa puasa Romadhon ketika Aliya usia setahun lebih sampai sekarang. Walaupun kondisi saya sekarang ngedrop melulu karena bandel minum es pas buka puasa, saya tetap puasa. Semangat n nikmatin hari-hari puasa sekarang. Besok-besok mungkin kalau saya dikasih amanah anak kedua. Masa hamil n menyusui kayaknya bakal stop puasa Romadon deh mengingat pengalaman pada kehamilan pertama yang nggak memungkinkan untuk puasa.

Advertisements

10 thoughts on “Kenangan Ramadhan Ketika Hamil dan Menyusui

  1. Sama, saya usia kehamilan jalan 6 bulan.. pas puasa hari ke berapa itu si adek kok kayanya ga heboh gitu, agak ketar2, tapi pas udah dikasi makan aktif lagi. cuma 10 hari puasa, pas kerja masi nyantai, sekarang krn full kerjanya ga boleh puasa ama suamikk.. :’)

    mba klik enih yaa, tapi kalo pas pake web aja wkwk.. linknya dodol kalo pake ponsel http://www.erlangga.co.id/berita-a-acara/agama/kontes-cerita-ramadhan/8294-ramadhan-saat-hamil-dan-long-distance-.html

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s