Selamat Tinggal Diapers

Tengah malam hingga menjelang dini hari Aliya mengingau. Sambil merem, dia menangis dan kakinya menendan benda-benda yang ada di sekitarnya, bahkan saya juga ikut jadi korbannya. Baru kali ini Aliya tidur sambil mengingau, nggak tenang. Saya dan ayah jadi nggak bisa tidur, semalaman jagain dia. Awalnya ayah mengira ada yang “ganggu”Aliya sampai menyalakan murotal dari smartphone-nya. Sementara saya setengah nggak percaya. Soalnya sebelum tidur Aliya sempat becanda dan ngadat parah karena ditinggal ayah ke apotek beli obat sakit gigi untuk saya. Mungkin karena itu Aliya tidurnya mengingau. Aksi ngadatnya kebawa dalam mimpinya. Tapi diam-diam saya juga baca-baca surat pendek biar Aliya tenan.

Menjelang subuh baru Aliya bisa tidur dengan tenang tapi ternyata suhu tubuhnya mulai naik. Saya ukur suhunya 37 derajat. Selanjutnya setelah sholat subuh saya periksa lagi sudah naik 38 derajat. Sepertinya memang ada yang nggak beres nih sama tubuh Aliya. Langsung saya diinterogasi sama ayah perkara pola makan Aliya sebelumnya.

“Pola makannya lancar kok. Apalagi belakangan bunda masak terus. Kemarin bunda masak opor ayam nah Aliya doyan sampe nambah” Jawab saya.

Sayajuga heran, kenapa masih bisa sakit sementara saya benar-benar jaga kondisi Aliya. Mungkin ketularan saya yang kemarin sedang flu tapi gak sampe demam. Tapi saya rasa belum harus ke dokter, saya yakin masih bisa diatasi dengan obat penurun panas biasa. Lagian percuma juga dibawa ke dokter, Aliya paling anti sama yang namanya puyer antibiotik. Biarpun dicekokin kayak apa tetap saja tuh antibiotik pasti dimuntahin sama Aliya.

Paginya, sebelum berangkat kerja ayah berpesan Aliya jangan dibawa main sebaiknya di dalam rumah aja. Istirahat dan nggak usah sekolah. Seharian saya bersama Aliya di dalam rumah aja. Gak keluar. Pager saya gembok dan pintu pun dikunci. Bukan apa-apa kalo pager hanya digerendel saja, ada aja tetangga ato orang lain main nyelonong masuk. Gimana ya, saya tuh bikin aturan sendiri kalo pager ke dalam adalah privasi yang tinggalin rumah, saya kurang suka ada orang lain masuk pager sementara saya belum membukakannya. Rasanya privasi terusik atau rasanya saya sebagai si Nyonyah rumah gak dihargai gitu loh. Kesannya tuh orang gak punya etika banget deh. Kecuali kalo memang pager sedang dibuka.

Walau seharian di dalam rumah, sayangnya Aliya susah tidur padahal masih hangat. Sementara saya pun juga sibuk sama kerjaan rumah dan gak bisa full temani Aliya di kasur. Hari pun sudah malam, waktunya Aliya tidur dan pake diapers tapi ternyata stok diapers Aliya abis. Hiks. Saya juga kelupaan titip sama ayah sementara ayah lagi otw, pulsa hape lagi sekarat dan ayah pun belum isi pulsa paket data.

“Gak usah pake pempers ya nak.”pinta saya, beruntung Aliya mau biasanya dia cenderung ngadat kalo tidur tanpa pempers.

Sepertinya malam ini akan bergadang neh. Nungguin jam pipisnya Aliya, karena itu kami bertiga memutuskan untuk tidur di ruang tengah depan tipi. Biar Aliya waktunya Aliya pipis saya bisa langsung menggendongnya ke kamar mandi atau kalaupun Aliya ngompol juga gak repot2 amat tinggal jemur kasur busa yang gak seberapa berat ke depan. (di kamar kasurnya springbed).

Sebelumnya saya bikin komitmen sama ayah bahwa mulai malam ini Aliya akan belajar tidur tanpa ngompol, tanpa diapers. Jadi tidak ada yang namanya minum susu sebelum tidur dan harus pipis sebelum tidur. Saya mninta sama ayah untuk tidak menyerah kalo Aliya ngadat minnta susu. Biasanya ayah gak tegaan sama Aliya atau  kalo keberisikan Aliya ngadat malah menyerah menuruti keinginan Aliya. Tapi kali ini saya tegasin ke ayah, kalo menyerah berarti kita perang. Haha sadis yaa. Anak lagi sakit malah digituin. Yaa kalo gak sekarang kapan lagi, emang mau anaknya sampai sekolah TK nanti pake diapers? Kayak iklan2 di tipi kan ada tuh diapers buat anak TK. Saya mah ogah Aliya sampe umur segitu pake diapers.

Pertimbangan saya juga karena kalo sakit apalagi ada batuknya Aliya jarang minum susu. Maka itu akan mempermudahkan saya membiasakan tidak minnum susu sebelum tidur. Kalo siang hari Aliya udah berhasil dari sebelum tiga tahun untuk tidak pake diapers dan saya juga udah hafal kapan dia mesti dibangunkan untuk pipis.

Malam pertama Aliya tanpa diapers adalah malam  yang berat bagi saya. Bergadang kalo pun tidur juga gak tenang hiks. Jam 12 saya membangunkan Aliya untuk pipis tapi Aliya ngadat. Si ayah mau nyerah tapi saya pelototin hihihi. Akhirnya saya gendong Aliya ke kamar mandi, gak peduli Aliya berontak kayak apa. Pokoknya harus tegas. Tega gak tega. Tapi saya gak sambil marah-marah loh yaa justru saya lembutin Aliya biar kata harus kena tendangan mautnya. Cuma bilang,

“Ayo nak kamu bisa bangun buat pipis. Ayo nak nanti juga terbiasa.”

Selesai, Aliya tidur lagi dan saya pun juga bablas tidur. Bangun subuh. Periksa bawah kasur Aliya masih kering. Alhamdulillah belum pipis. Mungkin karena sibuk sama kerjaan pagi hari, saya lupa membangunkan Aliya buat pipis dan dia pun mengompol sodara-sodara.

Malam kedua Aliya masih demam dan kami masih tidur di ruang tengah. Malam kedua ini saya memutuskan membangunkan Aliya di jam dua belas dan jam empat pagi. Tapi apa daya Aliya ngadatnya lebih kenceng ketika dibangunin. Ngamuknya ngeri bok. Saya sampai kelabakan bahkan si ayah sampe ngebentak Aliya karena saya tetap tegas ke ayah supaya tidak menyerah. Mendengar ayah  ngebentak Aliya, saya langsung colek memberikan isyarat, gak perlu dibentak kasihan tau. Ayah pun cuma diam sambil melirik kesal ke Aliya.

Begitulah cara saya memberikan pembelaan ke anak kalo anak lagi dibentak atau dimarahi ayahnya. Tidak perlu terlihat oleh anak tapi hanya memberikan colekan isyarat dan lirikan. Sebelumnya tentang ini saya sudah membicarakan sama ayah. Praktisnya membela anak tapi tetap membuat anak hormat pada ayahnya.

Jujur walaupun saya suka ngomel-ngomel sama Aliya. Suka marahin Aliya tapi gak main fisik loh yaaa. No itu mah. Saya sebagai seorang ibu tetap gak terima kalo si anak dimarahin sama ayahnya. Gak tau deh kenapa.

Aliya pun ketakutan karena memang hampir gak pernah dibentak sama ayah. Aliya memeluk saya erat.

“Bunda aku mau pipis.”katanya lirih sambil sesegukan.

“Iya kita pipis ya nak, aliya kan anak sholehah anak pinter yaa udah nggak ompol lagi.”Kata saya menguatkan dia.

“Tapi aku gak mau sama ayah, maunya sama bunda.”Kata Aliya

“Iya sama bunda, makanya Aliya juga kalo bunda bangunin buat pipis gak usah nangis n ngadat. Harus mau biar gak dimarahin ayah.”

Dan Alhamdulillah malam kedua sampai pagi Aliya terbangun tidak ada pulau di atas kasur hehehe. Terima kasih ya nak. Untuk selanjutnya sampai seminggu semua berjalan dengan lancar. Dan kami kembali tidur di dalam kamar. Bahkan untuk seterusnya kalo Aliya pipis dulu sebelum tidur bisa tidak ngompol sampai pagi.

Masalah muncul lagi ketika Aliya sudah sehat. Dia minta susu sebelum tidur dan ngadat. Perjuangan lagi nih. Gumam saya dalam hati. Apalagi si ayah suka nekat bikinin susu karena gak tega liat anaknya ngadat meski setelahnya saya yang capek karena saya harus nungguin jam pipisnya Aliya. Tidur pun gak tenang.

Keesokannya saya bilang sama ayah gak bisa begini. Ayah harus tega gak tega soalnya saya yang capek. Ayah mah enak tinggal molor, kalo si anak ngompol juga saya juga yang turun tangan. Yaa cuciin seprei yaa pantengin springbed pake kipas angin yaa salinin Aliya. Aduh gak bisa beginilah. Hiks..

Tapi walau pun saya gak kasih susu sebelum tidur, saya tetap kasih susu minimal dua jam sebelum jam tidur Aliya. Dan untuk hadiah biasanya pas Aliya terbangun pagi, saya sambut dia dengan susu dan pujian karena Aliya gak ngompol dan gak minta susu sebelum tidur.

Malamnya Aliya masih ngadat minta susu, si ayah mau nyerah tapi saya pelototin petanda kita akan perang kalo kamu menyerah. Jadi si ayah cuma bisa diam aja. Beruntung gak lama Aliya capek ngadat dan tidur pulas.

Besok-besoknya ketika waktunya Aliya minum susu yaitu dua jam sebelum tidur, sambil bikin susu saya bilang Aliya udah tidak boleh lagi minum susu sebelum tidur jadi sekarang bunda kasih susunya. Kalo Aliya ngadat bunda tetap gak akan kasih dan bunda pindah tidurnya ke bawah sama ayah. Beruntung dia paham dan malam selanjutnya tidak lagi ngadat.

Alhamdulillah ternyata benar kata ibu-ibu yang sudah berpengalaman menghadapi dan mendidik anak itu gampang-gampang susah. Dibilang gampang yaa gak segampang itu dan gak boleh meremehkan, dibilang susah yaa gak sesusah yang dibayangkan.

Kenapa? Saya kira melepaskan Aliya dengan diapers itu butuh waktu paling cepat sebulan. Ternyata cuma seminggu. Kalo dibilang gampang juga yaa gak sih karena saya harus tegas dan mau capek tengah malam. Yang jelas kalo gak sekarang dipisahin sama diapers, mau kapan lagi ya kan?

Advertisements

6 thoughts on “Selamat Tinggal Diapers

  1. Halo bun salam kenal :), blog nya bagusss bgt ;), waaah hebad nya bun jadi ‘satpam’ pampers nya Aliya sampe bgadang…
    Sy skarang2 ini baru mulai kaya gitu bun coba bgadangin si kecil buat gak pipis dikasur eeeh bablas ketiduran deh emaknya :(, jadi nye nyerah lg tuh sm si pampers + si bocil klo tengah malem tidur gelisah grasagrusu minta micu :(.
    Baca blog nya bunPam jadi +cemangad lg buat nyoba NO pampers & off micu malem.
    Trimsss banyak info2nya bun&moga rajin terus nulis yaa :*

    Like

  2. Halo bunPam, salam kenal 🙂
    Waaah tulisan yg menginspirasi&m’beri semangaaad bgt nih! #maap agak lebay bun tapi beneran lo ini :D# dibalik sy yg lg agak2 desperado masalah diapers&ompol-m’ompol ini, lg mulai mau coba ky gini bun buat bocil superhero saya…hihihi.
    Blum lama nyoba no diapers eeeh emaknya kebeblasan tidur sampe banjirrr kasur nya :P, padahal udah 2X ngompol+salinan dlm 1 malem itu :(, trus besok2nya nyerah lg deh pakein diaprs nya coz klo begadang kasian bsok pagi kk nya skol gak ada yg bantuin handle.
    emang iyaa ya bun sebelum mao bobo diksh micu itu pipis nya deresss+banyak bgt.
    ALlgamdulilah nemu blog nya bunPam deh jadi ngasih semangaaad buat cobanlg NO DIAPERSnya!trimsss banyak yaa bun info nya & mudah2an sehat terus kehamilan nya sampe lahiran nanti 😉 + salam buat kk Aliya.
    Wassalam….

    Like

    1. wah salam kenal juga ya say.. maaf baru buka blog lagi hehehe seiring dgn stabilnya kondisi saya, maklum hamil ini ampun2an deh fisiknya hobi ngdrop. ih kok jadi curcol yaa. Alhamdulillah kalo menginspirasi tulisannya. Yup sekali lagi kalo mo lepas diapers kudu tahan ngantuk sampe beberapa hr ke depan. konsekuen. gk boleh nyerah. toh nanti ke sananya malah mudah dan hemat gak beli2 diapers lagi :p Amin aminn YRA. terima kasih doanya. semoga berhasil juga yaaa SEMANGAT

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s