Sabtu Bersama Aliya (Membuat Lilin FunDoh)

Hari Sabtu ini Aliya libur sekolah, saya mengajaknya ke Pasar Rawakalong. Ada beberapa barang dan bahan makanan yang ingin saya beli di pasar sekalian stock bahan makanan juga di kulkas, untuk lauk. Sudah hampir sebulan saya tidak ke pasar lagi berdua Aliya. Malas dan belum ada waktu plus duit juga lagi kere hehehe. Jadi belakangan memang cukup belanja sayur di Yayuk aja atau katering kalo mau makan enak dan gak rempong. Tapi dari kemarin selain saya kangen jalan2 hanya berdua Aliya aja, saya juga kangen resep masakan mama, jadi mau gak mau saya harus ke pasar. Beli daging dan ati sapi, beli cumi (ini permintaan Aliya), dan stok bumbu dapur kayak cabe bawang dan tomat. Sayangnya saya lupa membeli cabe giling untuk bumbu rendang hiks.

Setelah keperluan bahan makanan lauk sudah dibeli. Saya dan Aliya ke toko peralatan jahit langganan saya untuk membeli lima lembar kain flannel tapi saya kecewa itu yang jagain kok beda yaa. Dua orang anak usia dua puluhan gitu. Cewek cowok. Biasanya bukan mereka, biasanya mah seorang bapak. Ramah n mau berbagi ilmu jahit menjahit sama saya makanya saya suka betah belanja di toko tersebut. Ah kemana bapak itu padahal ada beberapa yang pengen saya tanyain. Hiks sedih deh. Gak apalah yang penting kain flannel saya buat di rumah udah bertambah lagi, buat iseng-isengan saya.

“Bun kita pulang yuk.”rengek Aliya. Saya gak tega kalo dia udah bilang gitu soalnya saya liat dia kecapekan nyintilin emaknye petatang-peteteng bawa segembreng belanjaan. Abis gimana lagi gak mungkin dong ke pasar gak bawa dia wong di rumah juga gak ada yang jagain.

Akhirnya saya memutuskan untuk pulang. “Yaudah tapi kita naik ojek aja ya dek.”bujuk saya. Biasanya dia minta naik angkot. Kalo udah begitu saya gak bisa nolak tapi kali ini saya udah gak kuat naik angkot. Pegel ngebayangin harus jalan jauh dari depan komplek sampe rumah sambil nenteng belanjaan segembreng dan nuntun Aliya.

“Ïya naik ojek aja deh bun.”Alhamdulillah, kata saya dalam hati.

Melewati toko bahan-bahan kue tiba-tiba saya teringat resep bikin mainan lilin fundoh (playdough kalo impornya) yang dikasih dari teman saya di pesbuk. Terus juga ingat kalo hari ini teman-teman Aliya di gang pada sibuk di rumah masing-masing karena ayah mereka libur sementara ayah Aliya kan masih masuk kantor, jadi pasti nanti Aliya mainnya di rumah aja. Kasihan. Saya pun langsung masuk ke toko bahan kue. Ada ide biar Aliya gak bosen. Iya kita bikin lilin fundoh berdua cihuy.

Sayangnya saya hanya bisa beli tiga pewarna makanan (biru, merah, dan kuning) masing-masing seharga lima ribu rupiah satu botol kecil. Sementara cream of tartar gak ada bahkan udah keliling semua toko bahan kue di pasar ini juga gak ada. Yasudahlah tanpa cream of tartar juga bisa deh kayaknya.

11010959_10205144010453795_350748787009401905_n

Sampai rumah setelah beres-beres belanjaan, saya menyuruh Aliya beli setengah kilo tepung terigu di warung Mbak Echa, letaknya sekitar tiga rumah dari rumah (kontrakan) saya (Alhamdulillah Aliya sudah bisa dimintain tolong sama emaknye ke warung asal dengan bawa duit pas). Sementara Aliya ke warung saya ngerebus daging buat nanti disimpen di kulkas. Aliya pulang bawa tepung.

“Ayo bun bikin kue.”Ajak Aliya.

“Lilin nak.”Koreksi saya.

“Iya lilin buat mainannya Aliya jadi nanti Aliya gak perlu lagi beli lilin lagi di abang-abang”Jelas saya.

“Aku mau aku mau aku mauuuu”Teriaknya antusias.

Sambil nunggu daging rebusan mateng saya pun sibuk bikin lilin. Aliya sibuk nanya-nanya sambil ikut berantakin hahaha. Ternyata bikinnya gampang banget cuma pegel aja milin-milinnya biar adonan jadi satu sama pewarna. Gak lama lilin selesai dibikin. Ternyata jadinya lumayan banyak banget neh. Alhamdulillah tapi sayang karena (kata teman) saya kebanyakan garem jadi kekenyalan. Gak apalah yang penting masih bisa dimainin.

Aliya langsung ambil semua mainan masak-masakannya n cetakan si fundoh pemberian Om Ijul dan Tante Kiki sebagai kado ultahnya kemarin. Saya juga ikutan main tapi karena rebusan daging udah mateng saya kudu ngerusuh dapur lagi. Eh si Aliya bukannya anteng main lilin tapi malah ikut saya ke dapur dan sibuk nanya-nanya lagi. Mulut saya pegel jawabnya tapi saya seneng ada temenin masak hehehe

“Bun masak apa itu?” Tanya Aliya

“Daging nak. Dagingnya mau dicabein (Daging balado maksudnya) tapi kalo buat Aliya gak bunda kasih cabe kok.”Jawab saya.

“Gak ah aku gak mau daging. Cumi aku mana bun? Kok gak masak cumi sih?”Raut wajah Aliya berubah jadi cemberut.

“Loh cuminya kan buat besok dibawa berenang.”Iya besok Minggu rencannya mau berenang di waterpark venetian. Ayah udah janjiin sama Aliya.

“ÏIIh bunda aku kan mau makan cumi sekarang. Ahh bund amah.”komplen Aliya.

Kayaknya emang hari ini cukup direbus aja deh dagingnya lalu disimpen di kulkas, ganti masak cumi hitam asam garam, kesukaan Aliya. Aduh padahal saya kan gak minat makan cumi lagian hiks masak lagi, capek lagi. Gak apa-apa deh toh ntar Aliya juga makan.

Selesai masak cumi saya langsung suapin Aliya sambil main lilin dan memang makannya lahap. Gak terasa jam sudah menunjukan pukul dua siang. Saya langsung menyuruh Aliya beresin mainan dan tidur siang. Tapi pas ngelonin dia loh kok badannya anget yaa. Kayaknya Aliya sumeng atau masuk angin atau mungkin kecapekan. Ya ampyun besok mau berenang kok malah ngedrop yaa…

“Bun minum obat dong.”pinta Aliya, halah emang dasar hobi sama obat neh anak tapi anti minum antibiotik.

“Aliya bobo aja dulu yaa. Nanti bangun baru minum obat.”bujuk saya. Aliya nurut dan gak lama dia pulas.

Sementara Aliya pulas, emaknye beres-beres rumah deh. Pas kelar baru berasa badan aye pada pegel-pegel hiks. Aliya, tahu gak kalo hari ini bunda tuh seneng banget ngabisin waktu berdua kamu tanpa ayah dan tanpa teman-teman kamu. Iya, bunda kangen berdua sama kamu aja. Cepet sembuh ya nak biar besok kita berenang sama ayah.

Advertisements

One thought on “Sabtu Bersama Aliya (Membuat Lilin FunDoh)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s