Aliya, Televisi, dan Puzzle

10425100_10205133975642931_1959157855797784978_n

Sejak sekolah sebulan yang lalu saya mengurangi intensitas Aliya menonton televisi biar gak terlalu nyandu banget dan tidak terlalu merasakan dampak buruk televisi lagian belakangan acara televisi (apalagi malam) aneh-aneh sih. Jadi sayanya juga otomatis males nonton televisi. Pokoknya setelah adzan maghrib saya langsung matikan televisi dan menyuruh Aliya bikin PR atau kalau pun lagi gak ada PR yaa nyuruh dia ngapain kek asal jangan nonton televisi.

Beruntung Aliya nurut dengan aturan saya dan sudah sebulan ini menjadi kebiasaannya. Kalo lagi nonton Upin Ipin atau Adit Sapo Jarwo pas selesai bagian adzan maghrib dia langsung matiin televisi dengan sendirinya tanpa disuruh.

“Maghri bun, sholat terus bikin PR. Aku juga mau belajar.”oceh Aliya sambil menekan off remote televisi.

Mendengarnya saya geli sendiri dan merasa bersyukur kalo Aliya gampang dibiasakan dengan aturan saya. Dulu waktu saya kecil juga gitu mama menerapkan aturan mematikan televisi sesudah adzan maghrib dan baru boleh nonton televisi lagi abis Isya atau minimal setelah mengerjakan PR. Kalo saya dulu abis Isya suka nonton televisi lagi (mungkin karena dulu internet gak segampang sekarang), nah kalo Aliya malah lupa mau nonton lagi, soalnya abis belajar atau ngerjain PR yang dia cari itu bukan remote televisi melainkan mainan. Puzzle, masak2an, atau malah keterusan belajar lagi dan mewarnai (karena itu setiap dua minggu sekali saya selalu stok buku belajar menulis huruf/angka atau buku mewarnai).

Dalam hal belajar apapun Aliya memang persis ayah. Fokus banget sampe lupa waktu atau tau-tau udah jam 9 malam waktunya masuk kamar (di kamar mah belum tentu langsung tidur). Mungkin ini juga salah satu yang menyebabkan Aliya gampang diatur.

Saya tidak bermaksud protektif sama dia mengenai televisi hanya saja selagi masih bisa mengerjakan sesuatu tanpa televisi kenapa gak. Lagian kalo siang abis pulang sekolah dia masih minta nonton DVD Princess Sofia, Masha n The Bear, Minion atau Princess. Saya pun masih mengijinkannya tapi sampe jam dua belas atau jam satu siang, kalau sore dia mau nonton lagi yaa karena kebetulan mintanya di jam tayangan Upin Ipin, saya tetap mengijinkannya.Terlalu protek sama anak mengenai televisi juga gak bagus karena anak pun butuh wawasan juga kan. Maka dari itu saya pun sudah gak pernah nonton infotaimen :p yaa kan kalo mau menerapkan aturan sama anak kata si ayah prinsipnya keteladanan. Orang tuanya dulu yang ikutin aturan nanti otomatis anak juga ikutin aturan yang kita buat.

Saya buat kelonggaran kalau besoknya Aliya libur sekolah (Rabu, Sabtu, dan Minggu dia libur sekolah) setelah sholat Maghrib tidak belajar sama sekali maka silahkan nonton televisi sepuasnya. Bergadang juga gak apa-apa. Biar Aliya juga gak bosen2 amat sama belajar. Lucunya, Aliya malah nyari acara show music dangdut hahaha. Demen banget dia sama dangdut2an apalagi sejak dibelikan microphone mainan.

“Bun itu bajunya bagus banget yaa warnanya pink ada bunga-bunga.”komen Aliya takjub melihat baju para penyenyi dangdutnya.

Pernah suatu ketika Aliya nyanyi-nyanyi dengan lirik yang gak jelas tapi sambil goyang-goyang ala penyanyi dangdut. Saya pikir dia itu lagi nyanyi lagu karangannya sendiri eh beberapa hari kemudian di televisi ada yang nyanyi gitu persis kayak  yang Aliya nyanyiin tempo hari. Oalah ternyata itu beneran dangdut toh

“Aliya tahu lagi ini darimana?”tanya saya penasaran abisnya kok bisa tahu ya sementara emaknye kan kagak demen music dangdut hihihi

“Hoo aku tau dari Meila, si Meila sering denger lagu itu dari hp ibu, Bun” jawab Aliya hihihi rupanya dia tahu dari hp ibunya Meila.

Jadinya malam Minggu kemaren Aliya sama ayah sampe hampir tengah malem mantengin MNC TV buat liat acara show dangdut. Kadang Aliya dengerin sambil joget2 n nyanyi ala penyanyi dangdut di televisi kadang sambil nyanyi n main puzzle. Saya sama si ayah geli banget deh liatnya.

“Ini anak kok yaaa demen dangdut padahal ayah sukanya lagu rock loh.”Kata ayah.

“Gak tahu tuh mungkin tau dari temen-temennya kali.”

“Coba deh bun inget2 dulu kamu hamil suka lagu apa?” tanya si ayah.

Saya coba inget-inget hayaahh iyaaaa “Ïyaa ayah dulu bunda lagi hamil suka dengerin dangdut. Itu loh Alamat Palsu Ayu ting ting sama Bukan Bang Toyib si Wali” hahaha panteeesss

Ingat dulu tuh yaa kalo didengerin lagu dangdut eh si Aliya yang masih di perut malah aktif bener deh gerakannya tapi kalo denger sholawatan eeehh kalem heuheuheu…

Hayah ngemeng-ngemeng kenape jadi gak nyambung yaa tulisan sama judul. Nyambung sih nyambung yang televisi tapi yang puzzle kenapa gak ketuliss aaahh gagal fokus :p

10348458_10205133988483252_2851449472482833135_n


Iya, sekarang Aliya demen banget sama puzzle. Tentu saja ini juga pengaruh teman-temannya. Biasalah bocil kalo temennya ada yang punya atau beli sesuatu yang lainnya harus beli. Iya harus kalo gak maka terjadilah gontok2an antara emak sama anak :p Puzzle pertama Aliya itu gambar Princess sama huruf abjad. Itu belinya di Pasar Malam. Tadinya saya menduga pasti puzzlenya dimainin jadi masak-masakan. Ternyata salah sodara-sodara, Aliya BISA!!! Hebat daripade emaknye sampe sekarang masih oon kalo disuruh nyusun puzzle kecil-kecil gitu hahaha.

Oleh karena itulah saya belajar nyusun puzzle sama Aliya, saya diajarin pelan-pelan sama dia. Wuih hebat bener dah anak eikeh yang atuk ini. Keren! Yaahh meskipun waktu ngajarin saya si Aliya gak kalah bawelnya dari saya. Persis gaya emaknye ngajarin dia. Sementara saya bengong. Bukan bukan karena gak paham ajaran puzzle Aliya tapi yaaa dalam hati bilang hooo eikeh kalo ngomel n ngajarin Aliya gayanya kayak gitu yaaakk jadi maluw hihihi.

Aliya berhasil bikin emaknye pinter puzzle dan sejak itu pula kalo ada Pasar Malam yang utama dia minta puzzle, buku mewarnai udah abis masanya hahaha. Lewat. Terus kita berdua kalo malam abis belajar sibuk sama puzzle n lupa sama televisi dan project flannel saya hehehe. Padahal tuh buku kain flannel tinggal covernya doang loh. Ahh di situ kadang saya merasa sedih #eaaa :p

Advertisements

2 thoughts on “Aliya, Televisi, dan Puzzle

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s