Menyapih Sendiri

Saya tidak bermaksud menyapih Aliya dari botol susu. Sebenarnya sudah pernah dicoba tapi dilarang sama ayah dan jid (papa saya) kata mereka biarin aja Aliya minum susu di botol sepuasnya toh nanti pada saat masuk SD dia akan malu dan berhenti dengan sendirinya, lagi pula Aliya masih dalam masa pertumbuhaan jadi biarkanlah dia minum susu sepuasnya. Dipikir ada benarnya juga, toh dulu saya SD juga masih ngedot hahaha.

Beberapa hari yang lalu mpeng atau bahasa kerennya slikon botol susu Aliya putus dan yang tersisa tinggal dua buah, jadi saya beli lagi tuh mpengnya dua biji. Walaupun sudah dibeli, gak langsung saya buka dan Aliya masih ngedot pake mpeng yang lama (yang udah di gigit2 ujungnya dan bolong) sampai tadi pagi Aliya minta susu eh ternyata dua mpeng yang lama belum dicuci. Yasudah saya buru-buru buka dua mpeng yang baru dan saya langsung rebus. Gak lama susu pun siap diminum. Tapi…

“Bunda gak enak. Susunya kurang bumbu.”Aliya komplen. Maksud kurang bumbu di sini adalah kurang manis hahaha.

“Loh udah pas kok susunya. Sini bunda cobain.”saya menyedot sedikit dotnya “Masih enak kok, nak.”

Aliya coba lagi. “Mpengnya tuh gak bolong.”kata Aliya lagi. Biasalah bawelnya kumat neh anak.

Saya pun melubangi mpeng pake jarum pentul dan dicoba lagi sama Aliya. “aduh gak enak bun. Aku minum susu di gelas aja deh, kayak si kakak di tipi.”maksudnya kayak di iklan-iklan susu formula.

Akhirnya Aliya minum susu di gelas dan habis. Sepanjang hari ini saya perhatikan Aliya belum minta susu tapi saya buatkan dia teh manis. Tidur siang pun saya memang sudah membiasakan Aliya tanpa minum susu terlebih dahulu untuk meminimalisir terjadinya ompol hehehe. (saya selalu membangunkannya ketika sudah dua jam tidur siang untuk BAK di kamar mandi, setelah itu dia boleh tidur lagi).

Nah seperti biasa ketika dia mau tidur malam pasti minta susu. Saya bikinin dia di botol susu dengan mpeng yang lama, tapi dia tetap aja komplen kalo mpengnya gak enak. Aneh padahal itu mpeng yang lama.

“Terus gimana?”Tanya saya.

“Aku minum di gelas aja, bun.” Usul Aliya.

Saya pindahin susunya ke gelas. “Kalo nanti malam Aliya minta susu lagi gimana neh? Apa tetap mau di botol susu lagi.”Tanya saya saat dia sedang menikmati susunya di gelas.

“Yaa aku minum di gelas.”Jawabnya mantap.

Entahlah apa ini suatu pertanda Aliya dengan sendirinya memisahkan diri dari botol susu. Menyapih sendiri kayak dulu waktu dia masih ASI, dia menyapih dengan sendirinya tanpa saya harus repot-repot menyapihnya. Jika benar begitu, Salut sama Aliya deh dia benar-benar anak yang mandiri.

Dulu beberapa hari menjelang ulang tahun Aliya yang pertama, tiba-tiba saja dia gak mau pimpim (bahasa nenen yang saya tujukan bagi Aliya). Penyebabnya karena banyak sariawan di mulutnya. Seharusnya pada saat itu saya tidak langsung memberikan sufor di botol susu. Akibatnya setelah sembuh dari sariawan Aliya gak mau pimpim lagi. Udah keenakan pake botol susu, kata bidan. Abis gimana lagi wong kasian liat anaknya gak mau nyusu apalagi makan. Ntar gak ada asupan gizi yang masuk takut tambah parah sakitnya.

“Ïbu salah harusnya ibu kasihnya pake sendok, bu. Tapi ada bagusnya juga Aliya nyapih ASI dengan sendirinya. Gak apa-apa bu cuma sampe setahun ASInya. Toh yang penting ibu udah ngasih ASI ke Aliya”Bidan menghibur saya.

Sejujurnya itu adalah hal yang paling menyedihkan. Aliya berhenti ASI sebelum waktunya. Saya ingin kasih ASI ke dia sampe dua tahun atau paling cepet sampe delapan belas bulan. Ternyata lebih cepet dari target saya  hiks. Bisa diakalin dengan memompa tapi lama kelamaan ASInya berkurang.

Pasca berhentinya Aliya dari ASI hampir tiap hari saya nangis. Merasa bersalah. Menyesal dan berbagai tekanan lainnya apalagi ada temen dumay saya yang mengingatkan bahaya susu formula. Down banget deh pokoknya. Alhamdulillah banyak tetangga yang mendukung n menguatkan saya. Mereka bilang Aliya hebat gak harus disapih sama bundanya tapi malah nyapih sendiri. Lagian apa yang salah ya dari susu formula buktinya saya ini juga dari baby walaupun ASI tapi masih diselingi sufor gak kenapa-kenapa. Sehat-sehat aja.

Nah tinggal liat besok-besok apakah Aliya akan minum susu seterusnya pake gelas atau kembali ke botol susu lagi tapi kali ini suka-suka Aliya aja. Yang penting Aliya rajin gosok gigi n minum air putih jadi giginya tetap bagus ya nak.

Advertisements

6 thoughts on “Menyapih Sendiri

  1. wah emg hebat aliya bs nyapih sndiri,usianya skg brapa mbk?btw susu formula aman kok mbk,malah anak saya sejak usia 4 bln udah ga mau asi,jdnya ya sufor terus sampai skg usia 11 bln. tp emg asi te2p yg terbaik.

    Like

    1. aliya usianya 3 tahun 3 bulan. hooo yaa yg kampanye ASI emg kebangetan sih boleh kampanye ASI emg bagus bgt utk ketahanan tubuh n yg pling baik tp kan ada kondisi dmn emak2 hrs dibantu sufor dan itu sama sekali tdk didukung oleh mrk. kondisi itu yg tdk dimengerti mrk

      jgnkan sufor utk baby sufor utk bumil aja ada yg kritik aku. jgn minum sufor mendingan jus. sufor gak baik bla bla bla aplg utk ibu hamil. capek deehh

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s