Tentang Rasa Syukur

Siang menjelang Zuhur tiba-tiba saya kedatangan tamu. Mama Mitha. Dulu anaknya yang bernama Mitha itu adalah murid saya ketika saya masih jadi guru TK. Dia datang bersama kedua adik Mitha. Dua-duanya cowok, yang satu seusia Aliya dan yang satu lagi masih lima bulan. Seperti biasa Mama Mitha menawarkan dagangan, kali ini peyek. Sebungkus dua ribu, karena tinggal tiga yaudah saya mengambil semuanya, lagipula prinsip saya selama saya mampu kalau ada tetangga yang datang ke rumah menawarkan dangan yaa saya beli. Mungkin yang lagi dagang tersebut sedang butuh uang. Cuma belakangan saya heran dan kagum juga sih sama ibu yang satu ini bisa keliling bawa dangan sambil membawa satu balita yang aktif banget dan gendong bayi. Suka kasihan melihatnya.

Transaksi kelar sambil diiringi keributan kedua bocah seumuran, yaitu Aliya dan Ari (nama anak cowok yang seusia Aliya). Mereka bisa dipastikan kayak kucing sama anjing, satunya bawel bin cengeng sementara satunya lagi jahil dan demen melihat anak nangis, jadi kloplah menciptakan keributan ala bocah. Tinggal emak2nya aja yang puyeng ngedamain :p

Sebelum pamit pulang saya sama Mama Mitha ngobrol apa aja, entah mengapa obrolan kami sampai pada pertanyaan berapa cicilan rumah sekarang.

“Enam ratus ribu, Bu Mela.”jawab Mama Mitha.

“Wah murah banget sih. Emang ambil berapa tahun.” Soalnya setahu saya tetangga yang lain sudah 800ribu. Ih penyakit kepo saya kumat dah hihihi.

“Lima belas tahun. Ini juga udah tiga bulan nunggak bu.”

Saya pun menanyakan kenapa bisa nunggak begitu perasaan usaha Papa Mitha setahu saya masih stabil. Biasalah kalau penyakit kepo saya lagi kumat saya akan terus bertanya sampe puas hahaha ehhh bukan buat bahan gosip loh tapi buat pelajaran juga bagi saya. Lagian positifnya kan saya bisa menampung curhat emak2 barang kali emang yang bersangkutan juga sedang butuh teman curhat. Siapa tahu loh yaaaa

Lalu Mama Mitha pun cerita kalau sekarang Papa Mitha gak buka toko lagi karena gak mampu bayar sewa rukonya, jadi saat ini Papa Mitha kerja serabutan.

“Buat makan aja susah bu sekarang mah gimana mau buat cicilan rumah. Ini juga saya dagang paling cuma cukup buat jajan anak.” Cerita Mama Mitha lagi.

Mama Mitha juga cerita waktu kelahiran anak ketiga ini sama sekali gak pegang duit akhirnya dia harus minjem sama saudaranya. Aduh miris. Pelajaran juga sih buat saya harus saya lebih bersyukur. Walaupun rumah masih ngontrak seenggaknya saya gak perlu bekerja keras ketimbang buat makan n jajan anak doang. Ayah masih bisa mencukupinya dan walaupun gaji ayah yaa begitu deh tapi setidakn ya pekerjaan ayah stabil.

Harusnya saya gak usah ngeluh kalau sampe sekarang belum bisa jalan2 kemana gitu dan belum memiliki rumah (eh harga rumah sekarang gila2an bok. Pasrah aja deh terserah Allah mau ngasihnya kapan). Harusnya saya juga gak usah sirik iri dengki liat tetangga lain udah pada punya mobil seenggaknya masih ada motor n transportasi umum. Pokoknya bersyukur, bersyukur, dan bersyukur.

Dengar cerita Mama Mitha tadi tentang kelahiran anak ketiganya, saya jadi teringat kalo dulu sempet kekurangan biaya melahirkan sekitar 400ribu hiks. Untung bidannya baik, saya tetap boleh pulang dan untuk kekurangannya bisa dibayar kelak kalo ada uangnya, yang penting ibu dan bayinya sehat. Mulia banget hati bidan yang atuk ini. (tapi kelak kalo melahirkan lagi eikeh ogah di bidan ntuh lagi ah, gualak soalnya) Kasian banget deh gue dulu hiks hiks. Bahkan untuk dokumentasi melahirkan pun kita gak punya secara saat itu hp ayah n saya masih jadul, saking jadulnya masih syukur bisa SMS sama Telepon. Hahaha.

Alhamdulillah besoknya ayah dapat rejeki. Kantor membantu sekian persen biaya melahirkan kami ditambah ada transferan lumayan dari mertua sebagai hadiah kelahiran Aliya. Segitunya juga teman-teman si ayah pada kasih amplop gitu buat Aliya. Lumayanlah. Apalagi Aliya dapat kado banyak banget. Yaa dari teman2 kantor ayah, yaa dari saudara2, yaa dari murid n teman2 guru saya. Alhamdulillah. Mungkin ini yang namanya rejeki anak kali yaa.

Setelah kelahiran Aliya pintu rejeki kami Alhamdulillah semakin dibuka sama Allah. Perlahan ekonomi stabil. Kalau pun lagi labil juga gak seterpuruk dululah saat sebelum kelahiran  Aliya. Pokoknya bener2 cukup walau dengan gaya hidup kami yang sederhana. Setidaknya kami tidak perlu lagi minta bantuan orang tua. Pokoknya terima kasih banget deh buat orang tua saya dan mertua yang banyak membantu. Orang tua saya dengan didikan kerasnya demi kemandirian ekonomi kami serta mertua yang pengertian banget kalau sampai saat ini kami belum bisa kasih banyak selain doa agar kalian selalu bahagia di masa2 tua kalian. AMIN

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s