Minggu-minggu Pertama Aliya Paud

Featured image

Lagi-lagi Aliya ngadat saat disuruh tidur siang. Dia pengen sekolah sampe mewek begitu. Ah nak kalo saja kamu bisa bersabar setahun lagi tapi apa daya hal seperti ini hampir setiap hari terjadi. Maksa pengen sekolah bareng teman dekatnya si Meila. Padahal saya sama ayah sepakat menyekolahkan Aliya tahun depan saat usianya sudah empat tahun. Alasannya karena takut waktu bermain Aliya akan berkurang dan akhirnya Aliya tidak puas dengan bermain karena waktunya kita batasin sama sekolah dan tugas-tugasnya, kan kasihan juga anak tiga tahun sudah dibebankan oleh sekolah apalagi Aliya bangunnya selalu siang. Kalo gak dibangunin jam delapanan bisa bablas sampe jam sepuluh, udah bubar dah tuh sekolah.

“Tapi sama ayah kamu blom boleh sekolah nak. Kan kita bisa main sekolah2an sama bunda.”Iya, kan bunda mantan guru TK. PLAKK bukan waktunya pamer sama anak.

“SEKOLAAAAAHHHHHHHH… huaaaaa sekolah bunda, aku mau sekolah di belakaaangg!!!”jerit Aliya tambah kenceng.

“Ehhh iya jya kita sekolah tapi ngomong dulu ya sama ayah. Aliya nanti bilang sama ayah kalo Aliya pengen sekolah kalo nanti ayah udah pulang karena bunda gak bisa mutusin” bujuk saya dan Alhamdulillah mempan. Tangisan Aliya mereda diganti sesegukan. Hiks kasian kamu nak. Bunda juga bingung memasukan kamu ke sekolah adalah penyiksaan ato malah kamu seneng. Ah entahlah. Soalnya sore dia juga harus ngaji. Saya langsung memeluk dan menciumnya, “sekarang kita bobok ya nak.”Aliya mengangguk.

Alhamdulillah ayah mengijinkan Aliya sekolah dan sampai sekarang sudah dua minggu Aliya sekolah Paud. Seminggu cuma empat kali, libur hari Rabu, Sabtu, dan Minggu kata Bu Guru biar anak-anak juga gak cepat bosan sama sekolah.

Minggu pertama adalah Minggu terberat bagi saya karena harus menyesuaikan diri dengan ritme waktu sekolah. Berjuang keras bagaimana memaksa Aliya tidur lebih awal tanpa harus menunggu ayah pulang dan itu tidak berhasil sampai sekarang. Lalu memaksa Aliya bangun pagi. Setengah jam sebelum sekolah masuk dan pada saat itu saya sudah harus selesai menyiapkan bekal dan perlegkapan sekolah Aliya. Keteteran. Tentu saja. Sampai sekarang pun kalo Aliya sekolah saya suka gak sempet bikinin ayah kopi dan sarapan. Untung ayah mengerti dan Aliya jarang ngadat kalau dibangunin pagi saking semangatnya ke sekolah (lebih semangat daripada emaknye hahaha).

Walau cuma sampai jam sepuluh tapi rasanya waktu buat kerjaan di rumah bener2 keteteran apalagi dalam hal memaksa. Saya terpaksa harus stok makanan beku untuk hal kepepet. Iya, soalnya pulang sekolah rumah bener2 masih kayak kapal pecah plus perut yang lapar sementara makanan di rumah blom dimasak untung Aliya udah makan dari bekal sekolahnya. Pernah satu hari saya tepar. Aah resiko anak udah sekolah, ini blom seberapa baru Paud. Entah kelak TK, SD SMP hingga kuliah masih serempong ini gak yaa hiks.

Alhamdulillah Aliya bisa mengikuti pelajaran yang ada di sekolah. Malah semangat banget belajar. Gak sulit sih karena di rumah saya juga suka mengenalkan Aliya huruf dan angka plus mainan yang ada di android ayah mainan edukasi jadi dia gampang ikutin materi sekolah.

Daya tangkapnya lumayan baik daripada emaknye. Mungkin dia anak perempuan atau mungkin juga nurunin otak ayahnya. Entahlah yang jelas jangan sampe deh tuh otak nurunin emaknye yang agak telmi ini hahaha. Eh beneran loh saya aja kagum sama daya tangkap Aliya, karena kalo lagi di tes baca sama gurunya juga gak pernah ngulang malah lanjut terus. Apa karena lagi masa keemasan otaknya ahhh yang penting selama ini Aliya gak ada masalah dalam hal materi sekolah walau emaknye masih harus ikut masuk ke dalam kelas. Hiks

Iya saya ikutan jadi murid Paud menemani Aliya. Kalo saya tinggal dia bakalan mewek dan gemparlah seisi kelas, ujung2nya ntar malah menggagunggu proses belajar jadilah saya jadi murid Paud dadakan hahaha. Seru itung2 melampiaskan rasa kangen saya sama lingkungan TK. Diam-diam saya pun juga belajar trik mengajar dari Bu Guru untuk saya terapkan ke Aliya di rumah.

Nah di hari Jumat kemarin setelah baca doa tiba-tiba Aliya bilang “Bunda pulang aja gak usah temenin aku.”ohh benarkah horee akhirnya Aliya bisa ditinggal juga dengan kesadarannya sendiri. Saya pun langsung pulang.

Di rumah masih ada ayah. Ayah berangkat kerja siang sekitar jam sembilanan. Ayah kaget melihat saya pulang tanpa Aliya.

“Loh anaknya mana? Ntar nangis loh ditinggal pulang.”kata ayah cemas.

“Örang Aliya sendiri yang suruh bunda pulang kok.”kata saya enteng

“Ïyaaa tapi jangan langsung ditinggal pulang gitu. Cukup bunda nunggu di sekolahan, aduuh gimana sih.”kali ini ayah benar-benar cemas ternyata hihihi.

“Tenang kali ini bunda jamin Aliya anteng kok say. Udah ah gak usah lebay gitu deh.”

“Yaudah terserah. Terus kapan mau jemput lagi?”

“ntar abis ayah berangkat kerja.”

Saya pun langsung sibuk sama urusan rumah. Beres2, cuci piring, nyapu, sampai setelah ayah berangkat kerja saya pun langsung balik ke sekolah. Jemput Aliya.

Ternyata saya menemukan Aliya sesegukan di kelasnya. Huaa kenape  neh anak. Jangan-jangan…..

“Aliya nangis terus cari bundanya terus saya bujukin buat nulis gak mau malah sesegukan manggil bundanya” kata Bu Guru huaaa ternyata emang blom bisa ditinggal.

Saya langsung peluk n cium Aliya. Bujukin Aliya. “ Bunda jangan pulang lagi hiiks hiks jangan.”

“Ïyaa maaf ya nak maaf.”

Ternyata kecemasan ayah barusan benar. Kuat juga hubungan batin ayah sama anak seharusnya sama emaknye juga lebih kuat, kali ini mungkin karena emaknyye dodolnya lagi kumat :p

Saya pun bertekad gak akan ninggalin Aliya lagi. Iya mari kita lanjut jadi murid Paud lagi.Oiya untuk urusan masak mulai Minggu kedua sudah gak masalah lagi karena saya akhirnya langganan katering. Hahaha dasar emak males :p

Advertisements

2 thoughts on “Minggu-minggu Pertama Aliya Paud

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s