Teh Pucluk Yang Telah Hilang Pamor (Aliya dan Es Krim)

Tanpa sengaja setelah pulang dari dinner keluarga di Warung Tekko Bintaro Plaza. Kakak ipar yang usianya setahun lebih muda dari saya berhenti di kedai es krim BR. Dia teringat bahwa dengan menggunakan kartu kredit miliknya, dia bisa mendapat potongan diskon es krim sebanyak lima puluh persen dari harga es krim tersebut. Maka dia pun membelinya.

Saya mupeng pengen beliin Aliya juga tapi walo udah dapet diskon lima puluh persen namun harganya masih hampir seratus rebu. Buat saya sebagai emak rumah tangga terlalu mihil untuk harga es krim. Mendingan beli magnum deh. Begitulah pikiran saya.

1797413_10204725978003245_2852707709081240263_n

Aliya sudah terlanjur ngadat minta dibeliin akhirnya si kakak ipar saya membelikan es krim BR ukuran cup sedang, untuk kita makan rame2 di rumah karena memang porsinya juga banyak. Tapi apa yang terjadi? Aliya tidak mau berbagi dan keukeuh makan dari cupnya padahal sudah saya ambil beberapa sendok di piring kecil buat Aliya, tapi dia menolaknya. Saya jadi gak enak hati sama orang rumah hiks. Maaf ya mam, pap, en soni sepertinya kalian memang harus mengalah untuk si bos kecil ini sebelum dia ngadat lebih lanjur dan bisa menggemparkan seisi rumah hiks hiks.

Dan hari itu, hari dimana Aliya berhasil “menguasai” BR, sejak itu pula Aliya hampir tiap hari minta dibelikan sama Jidah. Dia nggak akan lupa jatah es krim sehari hahahaha

Aliya: Jidah jalan2 yuk kan aku belum beli es krim neh

Begitulah. Buat Jidah gak masalah seperti halnya gak keberatan jika Aliya minta teh pucuk seperti kemarin-kemarin. Dan sepertinya mulai hari itu pula pamor teh pucuk jatuh di mata Aliya.

10933784_10204805461550284_3314262891917554890_n

Buat saya pribadi sebagai emaknye gak masalah dia makan es krim hampir dia hari asal dalam kondisi sehat dan selalu minum air putih sehabis makan es krim. Apalagi untuk urusan gosok gigi Aliya tidak ada masalah malah hobi hihihi. Begitulah untungnya membiasakan anak gosok gigi dari baby

Cuma berdoa semoga saja ketika pulang ke Bekasi gak minta2 es krim lagi. Kalo pun minta juga gak apa-apa sih ntar juga dia bosen sendiri sama es krim.

Advertisements

7 thoughts on “Teh Pucluk Yang Telah Hilang Pamor (Aliya dan Es Krim)

  1. Haaaiii… Udah lama nih di WP? Baru tahu, thanks lho Udah di add.
    Aliya dah besar banget, mas fitrah banget matanya hehehe…

    Eh, klo urusan es krim keknya anak anak nggak bakal nemu bosan deh. Atau klo mau, coba bikin dewe gmn?

    Like

    1. hahaha iya mbak aku baru bikin WP bulan lalu. kangen banget ngeblog lagi hihihi. kebetulan Aliya udah besar jd me time makin bertambah Alhamdulillah

      ternyata ini bener yaa mbak Ina yang d MP dulu. senengnya. aku emg lg nyari2 kontak MP ku dulu d WP

      he eh Aliya bener2 jiplak ayahnya banget.

      wah kalo bikin sendiri daku blom bisa kecuali bikin es mamboo hihihi

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s