Gagal Transfer

Sebenarnya saya paling males belanja online karena ribet. Apalagi kalo si olshop nomor rekeningnya beda bank sama rekening saya, wuih rasanya makin ribet pake banget deh. Ribet ke ATM karena saya harus bawa balita yang kudu awas dalam penglihatan, lepas sedikit aja pandangan saya dari si anak pasti kartu ATM bisa ketelen. Ribet karena sisa saldo kembang kempis karena nggak pernah nabung di bank. Ribet minta tolong sama si ayah, soalnya ayah paling males urusan dengan bank, jadinya saya harus pake acara ngambek dulu baru deh disanggupi sama ayah. Dan ribet karena mahalnya huhuhuu. Tapi saya nggak pernah kapok belanja online. Sesekali pernah deh kapok sampe ngambek nggak mau nengok-nengok olshop lagi namun ternyata godaan olshop lebih dasyat daripada kekapokan saya. Sampai pernah saya berdoa begini

“Ya Allah jauhkanlah saya dari godaan olshop yang terkutuk.”

Dan nggak mempan karena mata saya pasti ijo liat gambar bagus-bagus di olshop. Hiks.

Toko buku Gramedia di rumah saya jauhnya minta ampun. Maklumlah rumah saya terletak di pelosok Bekasi tapi syukur Alhamdulillah masih terdeteksi GPS hayah. Sebenarnya ada toko buku sejenis dekat rumah tapi kurang lengkap dan kurang update. Sementara saya lagi pengen baca buku baru, makanya saya memutuskan untuk beli buku via online. Apalagi saya baru saja nemuin toko buku online di facebook. Keren-keren bukunya, ada komik favorit saya. Detektif Conan edisi khusus dan beberapa novel keren yang sepertinya wajib saya baca.

Detektif Conan adalah bacaan wajib dari saya SMP dan saya berharap komik itu nggak tamat sampe si penulia alias Sensei Aoyama Gosho meninggal dunia, tentu saja saya pun berharap semoga sensei diberikan umur panjang. Amin. Secara kalo komik itu tamat saya nggak bakal punya bacaan wajib lagi.

Pernah suatu hari kakak saya heran melihat saya pulang dari Bintaro Plaza sambil membawa beberapa komik Detektif Conan.

Kakak: loe masih demen baca conan, non?
Saya: masih dong. Bacaan wajib
Kakak: idiih udah emak2 juga
Saya: Daripade loe banyak bacaan tapi tesis revisi molo, gak kelar2 hahaha

Menemukan toko buku online punya teman sendiri itu rasanya seperti menemukan sebotol air dingin di kulkas kalo abis ngepel. Dinginnya air tersebut mampu memudarkan kelelahan dan kegerahan saya setelah ngepel. Dari kemarin saya memang sedang mencari toko buku online tapi nggak ada yang sreg di hati terutama sreg pemiliknya dan sreg kantongnya. Sebenarnya belanja apapun di online saya lebih suka sama teman sendiri. Walaupun jumlahnya nggak seberapa tapi tetap saja belanja online itu masalah kepercayaan buat saya.

Siang itu saya sedang jalan-jalan si Fcaebook, mencari hiburan di tengah penatnya pekerjaan rumah tangga yang nggak kelar-kelar. Ternyata di beranda saya penuh dengan gambar buku promo toko online teman saya, tadinya cuek tapi saat tanpa sengaja liat gambar komik Detektif Conan edisi khusus saya langsung tertarik apalagi ternyata olshop-nya punya teman saya sendiri. Selanjutnya saya kalap memesan beberapa buku di sana.

“Loh kemarin kan udah beli conan?”Tanya ayah ketika saya minta dianterin ke ATM. Memang beberapa hari yang lalu saya nggak sengaja beli komik itu di mini market depan komplek.

”Ini edisi khusus, ayah. Keren. Coba deh ayah baca?”Tawar saya.

“Nggak usah, mending baca kumpulan puisi deh.”

Aduh saya paling males baca kumpulan puisi. Males mikir hahaha. “Kalo ayah mah emang wajib baca itu kan kalo nanti bikin puisi terus puisinya masuk Koran, enak tuh honornya bisa beli buku lagi.”

“Perasaan bunda terus deh yang nikmatin honor ayah.”Sindir ayah.

Saya nyengir. “Justru di situlah keberkahan rejeki ayah.”Bela saya

Minggu malam setelah makan malam meluncurlah kami bertiga ke mesin ATM sekalian jalan-jalan. Sampai di depan mesin ATM saya sendiri masuk ke ruangan ATM yang berada di pom bensin sementara Ayah dan Aliya menunggu di luar. Namun saat saya mau mengambil hp yang saya dapatkan justru hp mainan si Aliya. Kok bisa? Perasaan yang saya masukin ke tas tadi hp saya sendiri. Iya, hp saya loh! Si android Samsung galaxy chat. Ini kenapa berubah jadi hp mainan Aliya yang cuma bisa bunyi doang. Sejak kapan ini hp dia ganti dan sejak kapan pula dia rusuhin tas emaknya. Gagal deh transfer malam ini.

“Aliya, hp bunda mana?” Tanya saya sambil menahan emosi. Sabar sabar…

“Ïtu aku taruh di meja.”Jawab Aliya polos.

“Terus kenapa ditaruh di meja? Kenapa diganti sama hp Aliya?”

“Hp bunda nggak muat di tas. Aliya mau BBM sama Jidah.”

Mendengar jawaban Aliya yang polos itu rasanya nggak tega marah ke dia tapi ujung-ujungnya malah ngedumel ke Ayah. “Anaknya pinter tuh bun, mungkin biar bunda nggak kebanyakan jajan online terus. Lagian kenapa sih transfer gitu kudu pake hp?”

“Iyalah wong nomor rekeningnya ada di hp. Gimana sih ayah?”

“Lagian percuma deh kayaknya saldo di ATM bunda itu tinggal saldo minimal.”Ayah mengingatkan.

“Lah terus gimana dong?”

“Nggak usah deh belanja online” Jawaban Ayah tadi bikin saya pasang muka murka ke ayah. “eh iya deh ntar besok Senin ayah isiin saldonya.”Muka saya pun langsung berubah jadi sumringah.

Aliya oh Aliya kenapa bisa sih nak HP bunda berubah jadi HP mainan hiks. Dan saya pun bête sepanjang malam.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s